Breaking News:

Gempa Sulbar

Sebulan Pascagempa Sulbar Masih Ada 38 Ribu Warga Mengungsi, Gempa Susulan Sudah 50 Kali

Sebulan pascagempa bumi mengguncang Sulawesi Barat (Sulbar), tercatat sebanyak 38.578 warga di Mamuju masih mengungsi.

TRIBUN-TIMUR.COM/SANOVRA JR
Kondisi tempat pengungsian di kawasan Stadion Manakarra Mamuju yang terekam dari Helikopter AS 565 MBe Panther HS-4209 milik TNI AL saat melakukan pemantauan di Mamuju, Sulbar, Rabu (2712021). Sudah sepekan lebih pasca gempa bumi berkekuatan 6,2 Magnitudo yang melanda Sulbar, warga masih memilih bertahan di sejumlah tenda-tenda pengungsian karena khawatir masih terjadi gempa susulan. TRIBUN TIMURSANOVRA JR 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAMUJU - Sebulan pascagempa bumi mengguncang Sulawesi Barat (Sulbar), tercatat sebanyak 38.578 warga di Mamuju masih mengungsi.

Para pengungsi tersebar di enam kecamatan, yakni Kecamatan Mamuju, Kecamatan Tappalang, Kecamatan Tappalang Barat, Kecamatan Simboro, Kecamatan Papalang, dan Kecamatan Kalukku.

Data dari Kodim 1418 Mamuju menyebutkan, Kecamatan Simboro menjadi wilayah terbanyak warga masih mengungsi.

Pengungsi terdapat di dua kelurahan dan lima desa, dengan jumlah 15.967 jiwa.

Kemudian, Kecamatan Tappalang 5.989 jiwa, Tappalang Barat 9.221 jiwa, Kalukku 1.934 jiwa, Mamuju 5.371 jiwa, dan Kecamatan Papalang 96 jiwa.

Baca juga: Dokter Awaluddin Lansia Pertama Divaksin Covid-19 di Luwu Utara

Baca juga: Belum Sebulan, Proyek Penahan Tanah di Sungai Paremang Luwu Rusak

Banyaknya warga yang masih memilih mengungsi, sebab Sulbar hingga saat ini masih kerap dilanda gempa susulan.

Warga masih takut kembali ke rumah masing-masing.

Koordinator Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Metereologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Daryono menyebutkan, saat ini Sulbar memasuki kondisi tektonik segera stabil.

Hal itu berdasarkan data, bahwa telah terjadi 50 kali gempa susulan dengan 12 kali aktivitas gempa yang dirasakan, sejak gempa magnitudo 6,2 lalu. 

"Kondisi ini dihasilkan dengan memahami bahwa gempa Majene dan Mamuju memiliki produktivitas gempa susulan yang sangat rendah dan didukung perhitungan estimasi peluruhan gempa yang terus meluruh," kata Daryono, Minggu (14/2/2021).

Halaman
123
Editor: Fahrizal Syam
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved