Breaking News:

Kolom Ahmad M Sewang

Saling Menghargai Perbedaan

Keinginan untuk menyeragamkan semua pendapat manusia di dunia ini bertentangan dengan sunatullah.

TRIBUN TIMUR/DESI TRIANA ASWAN
Prof Dr Ahmad M Sewang MA 

Prasyarat Menuju Persatuan Umat (4-Habis)

Oleh: Ahmad M Sewang
Guru Besar UIN Alauddin Makassar - Ketua Dewan Pengurus Pusat (DPP) Ikatan Masjid Mubalig Indonesia Muttahidad (IMMIM) 

Seperti telah dikemukakan pada seri sebelumnya bahwa perbedaan dalam masalah furu' dan masalah ijtihadiah adalah bahagian dari sunnatullah.

Al-Qardawi memperkuat tesis di atas dengan mengatakan, "Barang siapa yang berfantasi agar manusia di dunia ini, hidup dalam satu pandangan seragam, baik pendapat atau pun keyakinan, maka beliau menegaskan, لم يكن وقوعه (mustahil akan terjadi dalam realitas).

Sama dengan orang yang sedang bermimpi di siang bolong bahwa pada suatu saat matahari terbit di sebelah barat dan terbenam di sebelah timur.

Secara tidak sadar bahwa orang itu sudah berkhayal melawan hukum Tuhan di alam semesta" Artinya, keinginan untuk menyeragamkan semua pendapat manusia di dunia ini bertentangan dengan sunatullah. Allah swt. sendiri telah memastikan dalam QS Yunus: 99,

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لَآمَنَ مَن فِي الْأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا أَفَأَنتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّىٰ يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ

Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya?

Saya dan Ikatan Pelajar Muhammadiyah

Lihalah pendapat antara Wahabi yang puritan dan kelompok Islam di Indonesia yang akomodatif terhadap budaya, ternyata selalu berbeda.

Padahal mereka sama-sama Sunni. Belum lagi antara Sunni dan Syiah.

Halaman
123
Editor: Jumadi Mappanganro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved