Breaking News:

Realisasi Pajak Bapenda Sulsel

Triwulan I 2020 Realisasi Pajak Bapenda Sulsel Tak Sampai 20 Persen

Angka itu hanya 19,35 persen dari target Rp 3,847 triliun yang dicapai tahun ini. Padahal, Idealnya realisasi pajak minimal 30 persen per triwulan.

Dok. Bapenda Sulsel
Kepala Bidang Pendapatan Asli Daerah (PAD) Bapenda Sulsel, Darmayani Mansyur 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Badan Pendapatan Daerah Sulawesi Selatan (Bapenda Sulsel) meraup Rp 774,37 miliar pajak daerah selama triwulan pertama 2020.

Angka itu hanya 19,35 persen dari target Rp 3,847 triliun yang dicapai tahun ini. Padahal, Idealnya realisasi pajak minimal 30 persen per triwulan.

Dari data Kabid Perencanaan dan Pendapatan Bapenda Sulsel, Reza Faisal Saleh terlihat, dari lima kontribusi pajak. Hanya satu memenuhi target.

Yakni, Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan Air Permukaan (PPPAP). Realisasinya Rp 29,43 miliar atau 30,98 persen dari target Rp 95 miliar.

Sementara, Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) hanya 22,18 persen, Bea Balik Nama Kendaran Bermotor (BBNKB) 22,17 persen, Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) 23,88 persen, bahkan realisasi Pajak Rokok belum ada alias 0 persen. (Lengkapnya lihat Kontribusi 5 Sektor Pajak Triwulan 1 2020 di akhir berita)

Kepala Bidang Pendapatan Asli Daerah (PAD) Bapenda Sulsel, Darmayani Mansyur menjelaskan, sejak Maret, seiring pembatasan sosial di masyarakat dikarenakan mewabahnya Covid-19, beberapa kebijakan ditiadakan.

Seperti penertiban kendaraan di jalan untuk meraup pemasukan kas daerah dari sektor pajak kendaraan bermotor (PKB).

"Kebijakan itu dilakukan sampai berakhirnya masa darurat Covid-19 sesuai penetapan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)," ujar Yani sapaanya via WhatsApp, Rabu (29/4/2020).

Hal tersebut, cukup memperngaruhi pendapatan asli daerah (PAD). Dikarenakan, pemasukan dari PKB menyumbang nilai terbesar terhadap pendapatan daerah, termasuk dari sektor BBNKB.

"Saat ini kita hanya bisa menerima, tidak mungkin melakukan penagihan secara pro aktif karena ruang gerak sangat terbatas. Kita benar-benar hanya mengharapkan kesadaran masyarakat untuk membayar pajak tepat waktu," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Muhammad Fadhly Ali
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved