Kasus Penculikan

Ngaku Dibius dan Disekap Nyatanya MW Hanya Buat Cerita Rekayasa, Begini Alasannya di Hadapan Polisi

Saat RW mendekat, ia ditarik ke mobil. Salah seorang pelaku menyekap mulut RW dengan kain yang telah diberi obat bius

SHUTTERSTOCK
Ilustrasi penculikan 

PANGKEP, TRIBUN-TIMUR.COM - Sabtu (7/3) lalu, warga Pangkajene digegerkan dengan berita penculikan siswi MTs DDi Asyirhatal Mustaqim berinisial RW (14) di Kelurahan Sibarua, Kecamatan Pangkajene, Kabupaten Pangkep.

Cerita ini bermula saat RW mengaku dipanggil oleh pelaku yang berjumlah tiga orang, dan menggunakan topeng dengan memperlihatkan HP miliknya. Kepada RW, pelaku mengatakan kepada korban, “lihat ki dulu ini foto, kita kenal atau tidak”.

Saat RW mendekat, ia ditarik ke mobil. Salah seorang pelaku menyekap mulut RW dengan kain yang telah diberi obat bius. Akibatnya RW tidak sadarkan diri. Sebelum pingsan, RW mengaku kakinya diikat menggunakan tali.

Ternyata bukan hanya RW di atas mobil tersebut. Ada dua orang korban lainnya yang menjadi korban.

Namun rupanya polisi meragukan cerita tersebut. Kapolres Pangkep, AKBP Ibrahim Aji saat konfrensi pers di Polda Sulsel, kemarin mengatakan, setelah diselidiki, ternyata cerita tersebut hanya fiktif.

"Karena tidak pulang-pulang, maka RW mengaku diculik, disebabkan takut dengan orang tuanya," ujarnya.

"RW mengakui hal ini setelah kami terus menanyainya, dan menemukan banyak pernyataannya yang tidak sesuai dengan kronologis yang ia sampaikan," lanjutnya.

Polres Pangkep masih terus mendalami kasus ini, dan belum bisa memberikan kepastian terkait status hukumnya.

Di hadapan polisi, RW mengaku sengaja mengarang cerita jika dirinya sempat diculik oleh tiga orang pria dan disekap di atas mobil.

Alasan gadis remaja ini, karena merasa dibeda-bedakan oleh kedua orang tuanya.
Hal ini bermula saat adik RW menyuruh kakaknya mencari sendal ibunya yang hilang.
Sebelumnya RW memakai sendal itu bermain.

Halaman
12
Penulis: Andi Muhammad Ikhsan WR
Editor: Muh. Irham
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved