Dibangun Raja Gowa hingga Direbut Belanda, Penasaran Berapa Luas Fort Rotterdam Makassar?

Fort Rotterdam adalah situs sejarah yang ada di Kota Makassar peninggalan Kerajaan Gowa-Tallo.

Dibangun Raja Gowa hingga Direbut Belanda, Penasaran Berapa Luas Fort Rotterdam Makassar?
Dok. Tribun timur
Dibangun Raja Gowa hingga Direbut Belanda, Penasaran Berapa Luas Fort Rotterdam Makassar? 

TRIBUNTIMURWIKI.COM- Fort Rotterdam adalah situs sejarah yang ada di Kota Makassar peninggalan Kerajaan Gowa-Tallo.

Bangunan yang dibangun Raja Gowa ke-9 yang bernama I Manrigau Daeng Bonto Karaeng Lakiung ini sempat hancur saat Kerajaan Gowa yang dipimpin Sultan Hasanuddin kalah perang.

Setelah Kerajaan Gowa-Tallo dipaksa mundur, Fort Rotterdam direbut Belanda.

Meski sempat hancur, Fort Rotterdam kemudian dibangun ulang oleh Gubernur Jenderal Speelman pada zaman Belanda.

Saat dibangun pun sang gubernur menyesuaikan dengan gaya arsitektur Belanda.

Dilansir dari cagarbudaya.kemdikbud.go.id, benteng yang tadinya berbentuk persegi empat dan memiliki empat bastion. Kemudian ditambah lagi dengan satu bastion di sebelah barat.

Fakta-fakta Fort Rotterdam, dari Kisah Mistis hingga Jadi Pusat Kegiatan Anak Muda Makassar

10 Rekomendasi Hotel Dekat Fort Rotterdam Makassar, Harga Mulai Rp 150 Ribu

Perhatikan 8 Hal ini Saat Berkunjung ke Fort Rotterdam Makassar

Bastion adalah bangunan kokoh yang ditempatkan lebih tinggi di setiap sudut benteng dan di atasnya ditempatkan kanon atau meriam.

Fort Rotterdam memiliki 5 bastion. Kelima bastion tersebut yaitu Bastion Bone, Bastion Bacan yang terletak di sudut barat daya, disudut barat laut adalah Bastion Buton, Bastion Mandarsyah di sudut timur laut, dan Bastion Amboina yang terletak di sudut tenggara.

Salah satu sudut di Fort Rotterdam Makassar
Salah satu sudut di Fort Rotterdam Makassar (Desi Triana)

Dengan sejumlah bangunan dan struktur di dalam benteng, meliputi pintu gerbang, 16 bangunan bergaya kolonial, sumur kuno, parit keliling, dan tembok keliling.

Benteng yang dikelilingi oleh parit kecuali di sisi barat tersebut memiliki ukuran berbeda-beda disetiap sisinya.

Halaman
123
Penulis: Desi Triana Aswan
Editor: Anita Kusuma Wardana
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved