Sulsel Masih Butuh Pemimpin

AM Sallatu: Bicaralah Melalui Tulisan, Dorong Masyarakat Berunjuk Pikir Bukan Mahir Berunjuk Rasa

akuntabilitas itu harus terbangun nyata secara internal dalam tubuh pemerintahan sendiri terlebih dulu, di kalangan jajarannya sendiri

AM Sallatu: Bicaralah Melalui Tulisan, Dorong Masyarakat  Berunjuk Pikir Bukan Mahir Berunjuk Rasa
dok.tribun
AM Sallatu menulis pesan dalam buku Sulawesi Selatan Dalam Lintasan Perspektif yang akan diserahkan kepada editor Tribun-Timur.com AS Kambie (kanan) di samping Dahlan Abubakar (editor buku Sulawesi Selatan Dalam Perspektif) di Baruga Angin Mammiri, Makassar, Sabtu (01/2/2020). 

AM Sallatu
Penulis Buku Sulawesi Selatan Dalam Lintasa Perspektif

Buku Sulawesi Selatan Dalam Lintasan Perspektif karya AM Sallatu
Buku Sulawesi Selatan Dalam Lintasan Perspektif karya AM Sallatu (dok.tribun)

TRIBUN-TIMUR.COM - Setiap judul dalam ketiga perspektif saya, di buku ini, saya anggap masing-masing membawa pesan.

Walaupun saya sadar bahwa di sana-sini, saya juga telah berhipotesis bahkan berspekulasi. Tetapi itulah pencermatan dan kontempelasi saya tentang Sulawesi Selatan dalam sekitar satu dekade, terutama dalam tahun-tahun terakhir.

Sejatinya, saya ingin mencoba menyentuh kesadaran sidang pembaca bahwa mengelola pemerintahan tidaklah sesederhana tampilan realitas permasalahannya. Mengelola pembangunan tidaklah gampang, apalagi bila ingin digampang-gampangkan saja.

Adagium, bahwa investment is the all doctrine, sebagaimana banyak dikemukakan adalah suatu over simplification. Baik teori maupun dan apalagi realitas, percepatan pembangunan sama sekali tidak memiliki dasar pijakan validitas.

Pembangunan membutuhkan proses, bahkan jangka waktu yang panjang, setidaknya jangka menengah.

Saya tidak akan bosan mengungkapkan bahwa ‘apa yang benar pada skala nasional, tidak selalu benar pada skala wilayah atau lokal’. Sayangnya, pembangunan regional, pengembangan wilayah belum dipahami secara cermat dan cerdas.

Banyak realitas yang memperlihatkan bahwa pengampu kebijakan pemerintahan dan pembangunan, terutama pengambil keputusan, lalai memahami makna ‘No Easy Harvest’, tiada panen yang gampang.

Kepentingan masyarakat luas, terutama di lapisan bawah bukan sekedar pertumbuhan melainkan sejatinya esensi pembangunan yang terstruktur. Pembangunan adalah membangun tatanan, dan di daerah, membangun dan memperkuat struktur tatanan wilayah.

Di Indonesia, Alm Prof Ahmad Amiruddin adalah penggagas awal ‘wawasan kewilayahan’.

Halaman
123
Editor: AS Kambie
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved