Abrasi Ancam Pemukiman Warga Galesong Takalar

Abrasi tak hanya mengancam sarana umum di bibir pantai, tapi juga perumahan warga yang masih dihuni mulai terancam.

Abrasi Ancam Pemukiman Warga Galesong Takalar
ari maryadi/tribungowa.com
Pantauan kondisi terkini pesisir pantai di Desa Boddia Kecamatan Galesong Kabupaten Takalar. Warga setempat hanya mengandakan karung pasir. 

TRIBUN-TIMUR.COM, TAKALAR - Pemukiman warga di pesisir pantai Kecamatan Galesong, Kabupaten Takalar, kini terus terancam terjangan abrasi air laut.

Air laut terus mengikis daerah pantai bahkan telah mendekat ke permukiman warga setempat. Warga setempat hanya mengandalkan karung berisi pasir sebagai upaya terakhir.

Abrasi tak hanya mengancam sarana umum di bibir pantai, tapi juga perumahan warga yang masih dihuni mulai terancam.

Baca: Pendaftaran CPNS di Bone Diundur

Camat Galesong Saparuddin menuturkan, abrasi ini telah lama menjadi momok yang menakutkan bagi warga sekitar pantai setiap tahun.

Menurutnya, cuaca kemarau panjang ditambah kondisi pantai yang dikeruk proyek tambang pasir menyebabkan abrasi kian tak terbendung.

Saparuddin menuturkan, hingga kini ada lima desa yang terancam diterjang abrasi di wilayah kecamatan Galesong.

Baca: WASPADA PENIPUAN! Dapat Telepon Tertulis dari Bank, Jutaan Rupiah Terkuras dari Rekening Wanita Ini

Mulai dari Desa Palallakkang, Desa Galesong Baru, Desa Galesong Kota, Desa Boddia, dan Desa Mappakalompo.

Yang paling menyedihkan yakni daerah perkuburan yang diterjang abrasi pada akhir tahun 2018 lalu. Tulang belulang hingga mayat bergelantungan akibat terjangan air laut ketika itu.

Saparuddin mengaku tak kuasa membendung ataupun mencegah terjangan abrasi ini. Sebab, anggaran pemerintah kecamatan ataupun desa tidak mencukupi.

Baca: Detik-detik Pendaftaran Ditutup, Wakil Bupati Barru Putuskan Ikut Pilkada 2020

"Kita butuh bantuan perhatian Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan. Kita sudah beberapa kali mengajukan pertemuan dan bantuan kepada Bapak Gubernur," katanya.

Halaman
1234
Penulis: Ari Maryadi
Editor: Imam Wahyudi
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved