Bupati Mamuju Tengah Hengkang dari Demokrat Sulbar

Bupati Mamuju Tengah Hengkang dari Demokrat Sulbar. Bupati Mamuju Tengah H Aras Tammauni resmi hengkang dari Demokrat.

Bupati Mamuju Tengah Hengkang dari Demokrat Sulbar
TRIBUN TIMUR/NURHADI
Bupati Mamuju Tengah H Muh Aras Tammauni (nurhadi/tribun) 

Bupati Mamuju Tengah Hengkang dari Demokrat Sulbar

TRIBUN-TIMUR.COM, MAMUJU - Bupati Mamuju Tengah H Aras Tammauni resmi hengkang dari Demokrat.

Uwe Aras sapaan Bupati Mamuju mengajukan pengunduran diri ke DPD Demokrat Sulbar pada Senin 23 September 2019 lalu.

Ketua DPD Demokrat Sulbar, H Suhardi Duka (SDK) mengaku iklas atas hengkangnya orang nomor satu di Mamuju Tengah itu dari partainya.

Baca: KUA-PPAS APBD Sulbar 2020 Ditanda Tangani

Baca: Aliansi Gerakan Reforma Agraria Sulbar Tolak RUU Pertanahan

Baca: Parlemen Jalanan, Mahasiswa di Majene Akan Boikot Perkuliahan

"Saya kira setiap orang punya hak memilih partai mana yang cocok. Jadi kalau Uwe Aras mundur dari Demokrat saya tidak bisa menghalangi, saya no problem. Saya pikir haknya Uwe Aras untuk mundur," kata SDK dikonfirmasi via telepon.

Mantan Bupati Mamuju dua periode itu mengaku, tidak mengetahui persis alasan Bupati Mamuju Tengah mundur dari Demokrat. Meski demikian, SDK tetap menghargai keputusan itu.

Bupati Mamuju Tengah yang juga mantan ketua DPD Demokrat Sulbar mengambil sikap tegas setelah anaknya Amalia Fitri Aras lengser dari kursi ketua DPRD Sulbar.

Amalia Fitri Aras bakal digantikan oleh Hj Sitti Suraidah Suhardi yang juga anak Ketua DPD Demokrat Sulbar.

"Masa anaknya semua. Anaknya (Arsal Aras) juga di Mamuju Tengah (Ketua DPRD). Dan itu adalah kewenangan DPP menilai tingkat loyalitas seseorang,"ujar Suhardi Duka.

H Aras Tammauni saat dikonfirmasi mengatakan, keputusan mundur itu diambil Senin Pukul 12 siang.

Halaman
12
Penulis: Nurhadi
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved