Kurangi Beban TPA

Gas berbahaya lain yang dihasilkan dari pembakaran sampah adalah karbon monoksida.

Kurangi Beban TPA
tribun timur
Staf Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sulawesi Selatan, KLHK

Oleh: Ellyyana Said
Staf Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sulsel KLHK

Selama tiga hari terhating sejak Minggu (15/9/2019) Selasa (17/9/2019), Kota Makassar diselimuti asap yang bersumber dari Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah di Antang, Kota Makassar. Pemerintah setempat, bahkan Gubernur Sulawesi Selatan turun tangan.

Dalam kondisi ini, bukan mencari siapa yang salah. Tapi bersama mengatasi hal-hal yang mudah terbakar pada musim kemarau panjang.

Laju pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat selalu diikuti dengan upaya pembangunan dalam segala sektor. Pembangunan permukiman, pertanian, peternakan serta kehutanan merupakan salah satu bagian dari upaya untuk mencukupi keperluan masyarakat dalam mengimbangi pertambahan penduduk.

Dalam mencukupi keperluan domestik penduduk mengeluarkan bahan-bahan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan maupun bahan-bahan yang dihasilkan dari pabrikan. Sampah adalah masalah global yang tidak hanya dihadapi oleh Indonesia saja. Oleh karena itu ada baiknya kita bisa memberi contoh ke masyarakat mengelola sampah dengan baik.

Kalau memang tidak bisa mengelola, usahakan mengurangi produksi sampah dan tidak membuangnya sembarangan. Sampah sebaiknya dipilah dari rumah untuk mengurangi beban TPA karena semua jenis sampah dibuang begitu saja.

Sampah pada dasarnya merupakan suatu bahan yang terbuang atau dibuang dari suatu sumber hasil aktivitas manusia maupun proses-proses alam yang tidak mempunyai nilai ekonomi, bahkan dapat mempunyai nilai ekonomi yang negatif karena dalam penanganannya baik untuk membuang atau membersihkannya memerlukan biaya yang cukup besar.

Satu masalah perkotaan yang sulit untuk dipecahkan di antaranya permasalahan yang timbul adalah masalah sampah. Sampah akan menjadi masalah kota maupun desa, dan jika tidak terkelola dengan baik akan menjadi sumber berbagai penyakit, pencemaran air tanah dan sungai, bau yang tak sedap, serta rusaknya estetika.

Tahun 2018 TPA Antang sudah melakukan proses control landfill. Namun karena tidak mampu menampung sampah dengan volume yang besar, maka tahun 2019 kembali open dumping. Menurut data, saat ini TPA Antang menampung sampah dari masyarakat hingga 1 ton setiap hari. Situasi ini tidak didukung oleh kapasitas yang hanya bisa menampung sebanyak 800 hingga 4.000 kubik sampah tiap harinya.

Open dumping (penumpukan sampah) adalah model pengelolaan sampah dengan cara membuang sampah dengan menumpuk sampah begitu saja di atas lahan terbuka dan hal ini merupakan model penanganan sampah yang sangat sederhana. Keuntungan model ini adalah biaya relatif murah, dapat menampung berbagai macam jenis sampah, memanfaatkan lahan yang tidak digunakan, dalam waktu lama dapat menyuburkan lahan.

Halaman
123
Editor: syakin
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved