Anggota DPRD Jupri Sambo Ma'dika: Pekerjaan Betonisasi di Mamasa 80 Persen Hancur

Ungkapan itu disampaikan Jupri pada rapat dengar pendapat yang berlangsung di ruang komisi 1 DPRD Mamasa, Selasa (3/9/2019) siang tadi.

Anggota DPRD Jupri Sambo Ma'dika: Pekerjaan Betonisasi di Mamasa 80 Persen Hancur
semuel/tribunmamasa.com
Jupri Sambo Ma'dika saat memberikan tanggapan terkait penjelasan Dinas PU 

TRIBUNMAMASA.COM, MAMASA - Anggota DPRD Mamasa, Sulbar, Jupri Sambo Ma'dika menganggap Dinas Pekerjaan Umum Mamasa berceramah.

Ungkapan itu disampaikan Jupri pada rapat dengar pendapat yang berlangsung di ruang komisi 1 DPRD Mamasa, Selasa (3/9/2019) siang tadi.

Baca: Mahasiswa Soroti Pembangunan Jalan, DPRD Mamasa Panggil Dinas PU

Baca: Hari Pertama Kerja, Anggota DPRD Mamasa Disambut Aksi Unjuk Rasa Mahasiswa

Baca: Hutan Pinus Dekat Rumah Wabup Mamasa Dilalap Api

Dinas PU dianggap berceramah saat dipanggil oleh DPRD melakukan klarifikasi, terkait pekerjaan jalan di Kecamatan Sesenapadang yang diprotes mahasiswa.

Sebelumnya, Aliansi Masyarakat Sesenapadang melakukan aksi protes pada Senin (2/9/2019).

Mereka menggelar aksi unjuk rasa memprotes pekerjaan jalan yang dikerjakan CV Balla Perkasa di Kecamatan Sesenapadang.

Pekerjaan yang saat ini sedang berlangsung dianggap dikerja asal-asalan, sementara anggaran yang digunakan sebesar Rp.5.815.594.500, bersumber dari DAK tahun anggaran 2019.

Atas dasar itu DPRD melakukan pemanggilan terhadap Dinas PU yang diwakili Sekretaris Dinas, Daniel Solon dan Kepala Bidang Bina Marga, Asri Tomas.

Juga memanggil pihak Konsultan yang diwakili Robert serta pihak rekanan, Direktur CV Balla Perkasa, Meysman Johan.

Namun pada saat Dinas PU memberikan penjelasan dan klarifikasi terkait tuntutan mahasiswa yang disampaikan oleh Asri Tomas, Jupri menganggap seperti berceramah.

Pasalnya, semua penjelasan yang dikeluarkan oleh Asri sudah 100 persen benar, dan terkesan tidak membenarkan adanya pelanggaran dan kesalahan pada pekerjaan jalan tersebut.

Halaman
1234
Penulis: Semuel Mesakaraeng
Editor: Imam Wahyudi
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved