VIDEO: Keluarga Aldama Putra Keberatan Terdakwa Dihukum 10 Tahun Penjara

Keluarga Taruna ATKP Makassar Aldama Putra Pongkala tidak terima, jika terdakwa pembunuh Aldama dapat hukuman ringan.

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Keluarga Taruna ATKP Makassar Aldama Putra Pongkala tidak terima, jika terdakwa pembunuh Aldama dapat hukuman ringan.

Ayah almarhum Aldama, Daniel Pongkala mengaskan, pihak keluarganya tidak terima jika terdakwa Rusdi (21) diganjar dengan hukuman kurungan penjara yang ringan.

"Minimal 15 tahun penjara, kalau dibawa itu, 10 tahun atau 7 tahun, saya tidak bisa terima," tegasnya, usai mengikuti sidang kasus Aldama, Rabu (7/8/2019) petang.

Baca: Pengacara Curiga Terdakwa Aniaya Aldama Ditemani Rekannya

Baca: Lima Bocah Dianiaya Remaja 18 Tahun di Jl Mappaoddang Makassar

Baca: Lowongan Kerja - McDonalds Cari Karyawan, S1 Semua Jurusan, Penempatan 8 Wilayah termasuk Makassar

Wajah Daniel, prajurit TNI AU berpangkat Mayor ini terlihat tegas saat menyatakan hal tersebut, dihalaman Pengadilan Negeri (PN) Makassar, di Jl RA. Kartini, sore tadi.

Menurutnya, terdakwa Rusdi semestinya dapat hukuman minimal 15 tahun penjara. Karena dinilai, terdakwa sudah rencanakan penganiayaan kepada putranya, Aldama.

Pasalnya, sebelum kejadian awal Februari 2019 lalu. Daniel mengantar Aldama ke kampus ATKP di Salodong, Biringkanaya, utara Kota Makassar setelah berlibur.

Saat itu, Daniel mengaku melihat pelaku atau terdakwa Rusdi berada di Pos masuk asrama ATKP Makassar, saat Dia, Daniel mengantar masuk putra sulungnya itu.

"Kalau ada pelanggaran anakku saat itu, seharusnya si Rusdi ini tindak saat sore itu juga. Jangan tunggu malam baru ditindak, berarti sudah direncanakan," ungkapnya.

Untuk itu lanjut Daniel, terdakwa M. Rusdi harus dikenakan pasal 355 tentang tindak pidana penganiayaan yang mengakibatkan korban Aldama Pongkala meninggal dunia.

"Berarti 15 tahun hukumannya, dibawah 10 tahun saya tidak terima pak. Karena sudah ada perencanaan untuk melakukan kasus pemukulan ini," tembah Daniel Pongkala.

Halaman
123
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved