Ada 23 Tanda dari Silang Orange, Benarkah Bukit Soeharto Resmi Jadi Ibu Kota Negara? Lihat Buktinya

Dua wilayah yang menjadi kandidat utama ibu kota negara, yakni Bukit Soeharto Kalimantan Timur dan Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah.

Ada 23 Tanda dari Silang Orange, Benarkah Bukit Soeharto Resmi Jadi Ibu Kota Negara? Lihat Buktinya
Tribun Kaltim
Ada 23 Tanda Silang Orange, Benarkah Bukit Soeharto Resmi Jadi Ibu Kota Negara? Lihat Foto-fotonya 

TRIBUN-TIMUR.COM-Presiden Joko Widodo resmi memilih Pulau Kalimantan sebagai lokasi ibu kota negara yang baru.

Meskipun demikian, Presiden Jokowi belum menentukan lokasi tepat ibu kota negara tersebut.

Saat ini, ada dua wilayah yang menjadi kandidat utama ibu kota negara, yakni Bukit Soeharto Kalimantan Timur dan Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah.

Namun, ada bukti yang menguatkan Bukit Soeharto akan menjadi ibu kota negara secara resmi.

Baca: Jadi Kandidat Terkuat Pilihan Presiden Jokowi sebagai Ibu Kota Negara Baru, Ini Fakta Bukit Soeharto

Baca: Ibu Kota Negara Akan Pindah ke Kalimantan, Wapres JK Ingatkan Bekas Tambang & Kebakaran Lahan

Baca: Presiden Jokowi Resmi Pilih Kalimantan, Ini 2 Kota Kandidat Terkuat Jadi Lokasi Ibu Kota Negara Baru

Presiden Joko Widodo meninjau kawasan Bukit Soeharto di Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, yang menjadi salah satu lokasi calon Ibu Kota baru, Selasa (7/5/2019).
Presiden Joko Widodo meninjau kawasan Bukit Soeharto di Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, yang menjadi salah satu lokasi calon Ibu Kota baru, Selasa (7/5/2019). (Kompas.com)

Berikut berita selengkapnya:

Munculnya wacana pemindahan ibukota ke Kaltim belum banyak diketahui warga Bukit Merdeka. Saat ini kondisi pemerintahan dan masyarakat masih berjalan normal.

Walaupun sempat ada kabar dari mulut ke mulut, bahwa harga tanah di daerah Bukit Merdeka mulai naik, namun Antonius memastikan saat ini harga tanah di sekitaran Bukit Merdeka masih normal.

Warga masih menggarap lahannya sendiri, karena mayoritas berprofesi sebagai petani. Menurutnya, Kaltim khususnya Kecamatan Samboja dinilainya cukup layak untuk dijadikan ibukota melihat letak geografis strategis, sudah dilalui jalan tol dan diapit dua bandara.

Dia berharap, jika benar Kaltim, khususnya Samboja ditunjuk sebagai lokasi ibukota negara, pemerintah tidak merugikan masyarakat.

Sebaliknya, justru menyejahterakan masyarakat dengan adanya pembangunan di ibukota.

Baca: Kritik Jokowi Soal Pindah Ibu Kota Indonesia ke Kalimantan, Fahri Hamzah Usul ke Pulau Reklamasi

Baca: TRIBUNWIKI: Jadi Lokasi Ibu Kota Baru, Ini Potensi Pulau Kalimantan, dan Sejarahnya

Halaman
1234
Editor: Anita Kusuma Wardana
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved