Satu Keluarga Tewas Dilindas Mobil Tangki Pertamina, Ini Kronologi dan Identitas Korban

Suami bernama Aprietno M (26) warga Padang Sappa, Kabupaten Luwu. Istri Fenni Alik (26) Jl Bangau, Kelurahan Temmalebba, Kecamatan Bara, sementara.

Dede teman sekaligus saksi mata yang berada di lokasi kejadian membantah Ridwan tewas ditembak karena memalak.

Menurut Dede, peristiwa penembakan tersebut terjadi sejak pukul 11.30 WIB.

Ia ketika itu melihat korban Dedek sedang menawarkan barang dagangannya kepada pengguna kendaraan yang antre di lampu merah Macan Lindungan.

"Aku liat dia (Dedek) tadi nyeberang membawa Aqua menawar ke sopir truk tersebut entah apa yang terjadi mereka ini adu mulut. Korban mengeluarkan kata-kata kasar kepada sopir tersebut."

"Langsunglah sopir tersebut mengeluarkan senjata dan menembakkannya ke dada korban bagian sebelah kiri dari atas mobil 1 kali 'dar' sehingga korban jatuh ke aspal dan mengeluarkan darah di sekitaran dadanya," ujar Dede kepada Sripoku.com (Tribunnews.com Network), saat ditemui di Polsek IB 1 Palembang, Senin (22/7/2019).

Dede menambahkan, sopir tersebut lari ke arah Musi 2 dengan kecepatan tinggi.

Sopir tersebut bernomor polisikan G yang mengemudi seorang diri, sedangkan korban tewas di tempat kejadian.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polresta Palembang Kompol Yon Winara saat di kamar jenazah RS Bhayangkara Palembang mengatakan, setelah mendapatkan laporan, belum diketahui tahu apa ini ada motif pungli atau tidak.

"Tetapi saat mendapatkan laporan pihaknnya mengaku ini pedagang asongan yang berjualan di sekitaran Simpang 4 Macan Lindungan," ujarnya.

Kapolsek Ilir Barat I, Kompol Masnoni mengatakan, sebelum adanya penembakan sempat terjadi keributan antara korban dan pelaku.

Namun belum diketahui pasti apakah korban ini pelaku pungli.

"Keterangan saksi-saksi di lokasi sempat ada keributan antara korban dan pelaku. Belum tahu karena apa, karena saksi dari jauh lihatnya. Terkait apakah ini pelaku pungli atau tidak belum bisa kita pastikan," jelasnya.

Masnoni mengakui, di lokasi sering ada pungli dan pemalakan dengan berbagai modus.

Hanya saja, ia menyebut tidak ada laporan resmi yang masuk ke Polsek Ilir Barat I.

"Pungli dan pemalakan memang sering terjadi di lokasi itu. Tetapi memang tak pernah ada laporan karena kebanyakan sopir ini dari luar daerah," ungkapnya.

Identitas Pelaku, Polisi yang Menyamar

Sementara itu, informasi terbaru penembakan terhadap pemalak bernama Ridwan alias Dedek di simpang lampu merah jalan Macan Lindungan, penembak adalah seorang anggota polisi berinisial IP yang menyamar sebagai sopir truk.

Diketahui polisi tersebut berpangkat Brigpol, anggota Polres Ogan Komering Ilir (OKI). Brigpol IP akhirnya menyerahkan diri ke Polresta Palembang, Senin (22/7).

IP ditemani pengacara mendatangi Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polresta Palembang.

Namun setelah dikoordinasi dengan pihak Reskrim dan Propam Polreta Palembang.

Akhirnya, Brigpol IP digiring ke ruang Propam Polresta Palembang.

Brigpol IP diperiksa oleh anggota Propam terkait kejadian yang menewaskan Ridwan.

Namun, pemeriksaan ini pun dilakukan secara tertutup oleh petugas.

"Benar, anggota yang melaporkan terjadi penembak di TKP (Tempat Kejadian Perkara) simpang Macam Lindungan. Anggota itu merupakan anggota dari Polres Oki yakni Brigpol IP," ujar Kapolresta Palembang, Kombes Pol Didi Hayamansah.

Lanjut Didi, awalnya bersangkutan IP, mendatangi SPKT Polresta Palembang, sekitar pukul 17.23 WB.

Di mana penembakan yang dilakukan IP terjadi lantaran IP telah menjadi korban pungli saat melintas di TKP.

"IP hendak melaporkan kalau dirinya sudah menjadi korban yang dilakukan pelaku. Diduga terdesak dan diancam pelaku, IP pun langsung menembaknya. Namun usai kejadian IP pun langsung melaporkan kejadian (kronologis) ke Polresta Palembang," katanya.

Sebelum ke Mapolresta Palembang, IP sempat pergi ke Pos Lalulintas yang berada dekat TKP.

Hingga Senin malam, Brigpol IP masih menjalani pemeriksan di ruang Propam Polresta Palembang.

"Hingga kini masih kita lakukan pemeriksaan, terkait kronologis kejadian. Dari keterangan IP, saat kejadian dirinya membawa mobil milik orangtuanya, truk pelat G," kata Didi lagi.

"Diduga oleh Ridwan (korban) mobil yang dikendarai oleh IP bernopol dari luar kota, langsung ditodong Ridwan. Tetapi semua masih dalam pemeriksaan, nanti pasti ini kami sampaikan kalau sudah diperiksa," kata Didi.(*)

Tips Menyalip Kendaraan Besar

Tips Aman Menyalip Truk

Saat berkendara, tentu ada berbagai peraturan yang harus kita patuhi.

Sebut saja berhenti saat lampu lalu lintas menyala merah, tidak mengendarai dan parkir motor di trotoar, jangan bermain ponsel saat berkendara, dan lainnya.

Selain aturan tersebut, ada beberapa aturan lain juga tak tertulis yang setidaknya wajib kamu hormati dan patuhi.

Di antara menyalip kendaraan berukuran besar, misalnya truk gandeng, dump truck, hingga bus.

 Bagi beberapa pengendara, menyalip truk memang tak semudah yang dibayangkan.

Ukuran body truk yang super besar, ditambah soal keberanian menyalip, jadi 'tantangan' tersendiri.

Tak jarang, saat kita bersiap akan menyalip, truk malah menambah kecepatan.

Seorang warganet dengan akun Facebook Fery Penkly membagikan beberapa tips aman dan sopan menyalip moda transportasi berukuran besar tersebut.

Katanya, jika kamu berniat nyalip truk atau bus, kamu cukup membunyikan klakson sebanyak dua kali diikuti menyalakan lampu jauh atau lampu dim (high beam) dua kali.

Termasuk jangan pernah menyalip truk, terutama truk kontainer dari sisi kiri.

Berikut postingan Fery Penkly selengkapnya, seperti dikutip TribunTravel.com dari Grup Facebook BANYUMAS DALAM INFO:

Tips aman dan sopan untuk menyalip truk gandeng/dump truk/bis atau kendaraan besar lainnya:

- klakson 2x di ikuti lampu dim 2x saja jangan lebih.

kalau lebih truk akan malah cepat karna si sopir akan berpikir dibelakangnya ada bahaya mendadak seperti rem blong pada kendaraan di blakangnya

- jangan pernah mencoba menyalip dari kiri.

Apalagi menyalip truk kontainer.

- ambil jarak 6 meter seblm masuk mendahului

Respon si sopir akan memberikan tanda sein kiri kalau didepan kosong agar kita bisa mendahului.

Atau si sopir akan memberikan tanda sein kanan yang artinya jangan menyalip dulu karena ada kendaraan yang datang dari arah berlawanan.

- perhatikan pengendara dibelakang anda. pastikan jarak aman dengan kendaraan anda

- taati alat peraga instruksi lalu-lintas (APILL)

Setelah berhasil menyalip,berikan tanda klakson 2x (lebih bagus sembari mengacungkan jempol )ke sopir sebagai ucapan terimakasih," tulisnya.

Tips menyalip kendaraan besar
Tips menyalip kendaraan besar (FACEBOOK)

Hingga berita ini dituliskan, unggahan tersebut sudah dibagikan lebih dari 160 kali dan menuai ratusan komentar netter lainnya.(*)

Laporan Wartawan TribunPalopo.Com, @hamdansoeharto_

Follow akun instagram Tribun Timur:
Silakan Subscribe Youtube Tribun Timur:

Dosen Komunikasi Unhas Mengabdi di Kampung Rama, Gelar Literasi Multikultural

BREAKING NEWS: Massa Kepung Kantor KPU Wajo

Roadshow Museum Masuk Sekolah di SMAN 2 Makassar, Pesrtanya Gabungan Kelas X-XII

RAMALAN ZODIAK Selasa 23 Juli 2019, Leo Boros, Scorpio Jangan Banyak Makan & Hari Baik Taurus

VIDEO: Peringatan Dies Natalis ke-58, UNM Gelar Seminar Nasional

A

Penulis: Hamdan Soeharto
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved