Ini 2 Syarat Agar Gugatan Prabowo-Sandi Bisa Menang di MK Menurut Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun

Ini 2 Syarat Agar Gugatan Prabowo-Sandi Bisa Menang di MK Menurut Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun

Ini 2 Syarat Agar Gugatan Prabowo-Sandi Bisa Menang di MK Menurut Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun
tribunnews
Refly Harun 

Terlebih menurut Jerry Sambuaga, selisih suara Jokowi– Maruf dengan Prabowo–Sandi sangat besar.

“Yang harus dipahami dan yang mesti dibuktikan tidak hanya cara atau bagaimana Pilpres dilakukan, tetapi juga suara dan bukti-buktinya. Data apa yang dipunyai, data apa yang diajukan dan data apa yang akan mereka permasalahkan,” ucap Jerry Sambuaga, Sabtu (25/5/2019) di kawasan Jakarta Pusat.

Jerry menuturkan semua data harus dilihat jelas dalam persidangan nanti.

Baca: Ini Hukumnya Membayar Zakat Fitrah dengan Uang Menurut Ustadz Abdul Somad (UAS)

Baca: Dua Kopassus Kawal Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko Kemanapun Pergi, Akan Dibunuh Juga?

Baca: Fadli Zon Sindir SBY Gak Usah Baperlah, Saya Setiap Hari Santai Saja Masalah Apa?

Dia mengingatkan jangan sampai hanya berujar curang, tetapi tidak bisa membuktikan kecurangan tersebut.

“Jadi, jangan bilang curang karena hasil tidak sesuai keinginan dan kehendak lalu protes tetapi malah tidak ada bukti,” kata Jerry.

Untuk diketahui Prabowo-Sandi telah mengajukan gugatan sengketa perselisihan hasil pemilihan umum terkait Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 ke Mahkamah Konstitusi, Jumat (24/5/2019) malam.

Hasil rekapitulasi resmi yang ditetapkan KPU, Selasa (21/5/2019) menyatakan Jokowi-Ma’ruf Amin meraih 85.607.362 suara atau 55,50 persen.

Sementara Prabowo–Sandiaga 68.650.239 atau 44,50 persen. 

Selisih suara Jokowi–Ma’ruf dan Prabowo–Sandi mencapai 16.957.123.

Serahkan 51 Bukti

 Sebanyak 51 bukti telah diserahkan tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi kepada Mahkamah Konstitusi (MK) dalam pengajuan permohonan perselisihan sengketa Pilpres 2019.

Halaman
1234
Editor: Ilham Arsyam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved