TERBARU Passing Grade CPNS 2018 Tak Turun, Sistem Ranking atau Rating CPNS Juga Berlaku Ini Caranya

Badan Kepegawain Negara (BKN) bersikeras tidak menurunkan Passing Grade CPNS 2018.

TERBARU Passing Grade CPNS 2018 Tak Turun, Sistem Ranking atau Rating CPNS Juga Berlaku Ini Caranya
Warta Kota
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), Syafruddin 

TRIBUN-TIMUR.COM - Badan Kepegawain Negara (BKN) bersikeras tidak menurunkan Passing Grade CPNS 2018.

Kendatipun banyak peserta yang gugur melewati Passing Grade SKD CPNS 2018 ini.

Namun Badan Kepegawaian Negara (BKN) juga tetap  mengkaji Sistem Ranking CPNS atau Sistem Rating CPNS untuk mencukupkan kuota pelamar.

Baca: Jadwal Pekan 32 dan Klasemen, PSM Makassar & Persija Kandang, Persib Dicoret dari Bursa Juara?

Baca: Syahrini dan Reino Barack Kian Panas, Inces Curhat ke Ustadz Abdul Somad tentang Calon Suami

Baca: Kronologi Penemuan Mayat Wanita di dalam Lemari, Alami Keributan Gini Sebelum Tewas, 2 Orang Dikejar

Pemerintah Pastikan Batas Akhir Passing Grade Tidak Diturunkan Walau Ada Sistem Ranking, Ini Alasan Menpan RB.

Sebelumnya ada informasi banyak pelamar yang ikut tes seleksi kompetensi dasar atau Tes SKD CPNS 2018 tidak lolos passing grade dan keluhan susahnya standar Passing Grade SKD CPNS 2018

Beredar wacana sistem ranking untuk mengganti passing grade atau bahkan batas passing grade diturunkan untuk peserta tes SKD CPNS 2018.

Namun, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Syafrudin menegaskan passing grade tidak akan diturunkan.

"Jadi, tidak ada menurunkan grade. Tidak ada, grade-nya tetap," kata Syafrudin saat ditemui di Masjid Cut Meutia, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (20/11/2018) seperti dikutip Banjarmasinpost.co.id dari kompas.com.

Menteri PAN RB Syafruddin bersama Bupati Luwu Timur Thorieq Husler
Menteri PAN RB Syafruddin bersama Bupati Luwu Timur Thorieq Husler (HANDOVER)

Ada alasan pemerintah menetapkan passing grade tinggi.

Ia mengatakan, ada dua kebutuhan yang harus dipenuhi dari proses SKD CPNS.

Pertama, proses SKD harus menghasilkan sumber daya manusia (SDM) Indonesia, khususnya SDM Aparatur Sipil Negara, yang berjiwa kompetitif, profesional, dan kredibel.

Kriteria tersebut dibutuhkan lantaran CPNS akan menduduki pos-pos atau melayani masyarakat.

Halaman
123
Editor: Mansur AM
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved