Kronologi Lengkap Bripda Fathurahman Tewas Usai Dianiaya Senior, Ada Retak Tulang Rusuk

Kronologi Lengkap Bripda Fathurahman Meninggal Diduga Dianiaya Senior, Ada Retak Tulang Rusuk

TRIBUN-TIMUR.COM - Kronologi Lengkap Bripda Fathurahman Meninggal Diduga Dianiaya Senior, Ada Retak Tulang Rusuk

Kabar duka dari institusi kepolisian Tanah Air.

Seorang anggota Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara (Polda Sultra) meninggal dunia setelah diduga dianiaya dua seniornya pada Senin (3/9/2018) dini hari.

Baca: Foto-foto Cantiknya Bripda Annisa! Tapi Jangan Iseng Lihat Dulu Keahliannnya, Nyaris ke Asian Games

Baca: Video Masa Lalu Dewi Perssik Beredar, Terbongkar Kehidupannya Dulu

Baca: Profil Johannes Suryo Prabowo, Jenderal TNI yang Berani Sindir Jokowi: Ini Deretan Prestasinya



Penganiayaan tersebut diduga dilakukan di barak Pengendalian Masyarakat (Dalmas) Polda Sultra.

Dilansir dari Kompas.com, anggota Polda Sultra yang tewas tersebut yakni Brigadir Dua (Bripda) Muh Fathurrahman Ismail.

Kabid Humas Polda Sultra AKBP Harry Goldenhardt membenarkan insiden tersebut.

Menurutnya, dua penganiaya korban itu diidentifikasi adalah Bripda Z dan Bripda F.

Keduanya merupakan senior Bripda Muh Fathurrahman Ismail.

"Korban diduga dianiaya dua seniornya dari angkatan 40 dan 41. Fathurrahman ini adalah Bintara Remaja Polda Sultra angkatan 42," kata AKBP Harry, Senin (3/9/2018).

Polda Sultra kini masih menyelidiki pemicu dari aksi main hakim sendiri dua senior tersebut.

Penganiayaan itu dilakukan dengan cara memukul bagian dada dan di bagian perut di bawah pusar korban.

Setelah dipukul, Fathurrahman jatuh tersungkur dalam keadaan sudah tidak bisa bernapas dan muka pucat.

Lalu ia pun dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) kota Kendari oleh angkatan Bintara Remaja.

Fathurrahman pun dinyatakan meninggal sekitar pukul 01.40 Wita.

Kemudian pukul 04.00 Wita jenazah dipindahkan ke RS Bhayangkara Polda Sultra untuk dilakukan autopsi.

Setelah melakukan visum dan autopsi, dokter menyebutkan bahwa korban meninggal karena luka memar, ditambah ada retak pada tulang rusuk sebelah kiri, sehingga menyebabkan terjadinya gangguan jantung akibat trauma benda tumpul yang keras dan kuat (commutio cordis).

"Hasil visum luar ada luka memar pada dada sebelah kiri, luka memar pada perut bagian bawah," ungkap AKBP Harry.

dari hasil autopsi ditemukan retak pada tulang rusuk sebelah kiri, yakni pada tulang rusuk nomor 7.

Kemudian ada kemerahan pada pembungkus jantung dan kemerahan pada permukaan jantung.

Selain itu, terdapat resapan darah pada otot perut bawah.

(*)

Baca: Foto-foto Cantiknya Bripda Annisa! Tapi Jangan Iseng Lihat Dulu Keahliannnya, Nyaris ke Asian Games

Baca: Video Masa Lalu Dewi Perssik Beredar, Terbongkar Kehidupannya Dulu

Baca: Profil Johannes Suryo Prabowo, Jenderal TNI yang Berani Sindir Jokowi: Ini Deretan Prestasinya

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ini Penyebab Kematian Bintara Polisi yang Tewas Dianiaya Dua Seniornya".

Editor: Mansur AM
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved