Akta Lahir Jadi Kendala Sakinah Tak Bisa Bersekolah, Disdukcapil Pinrang Lakukan Pendataan

Sakinah tidak bisa mendaftarkan diri untuk masuk Sekolah Dasar karena tidak memiliki Akta Kelahiran.

Penulis: Nining Angraeni | Editor: Waode Nurmin
Disdukcapil Pinrang
Disdukcapil Pinrang lakukan pendataan kepada Sakinah, Rabu (7/9/2022). Bocah penjual keripik ubi gula merah yang mengaku tidak bisa sekolah karena tak punya akta kelahiran. 

TRIBUNPINRANG.COM,PINRANG - Sakinah (10) penjual keripik ubi gula merah keliling kini bisa tersenyum lebar.

Sebentar lagi, kemauannya untuk bersekolah segera terwujud.

Pasalnya, Pemerintah Kabupaten Pinrang telah melakukan pendataan terhadap Sakinah.

Hal itu dikatakan Sekertaris Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Pinrang, Hj Suhaeba, Rabu (7/9/2022).

"Pendataan terhadap adek Sakinah sudah dilakukan. Tim sudah turun tadi dipimpin langsung oleh Kabid Pencatatan Sipil Dukcapil Pinrang, Drs Matius bersama Sub Koordinator Pendataan, Risma. Pendataan dilakukan di kantor kelurahan setempat," kata Suhaeba.

Saat pendataan awal, Sakinah didampingi oleh pihak keluarga.

"Yang tadi kita lakukan pendataan awal guna mendapatkan dokumen kependudukan," ujarnya.

Selain itu, pihaknya lah melakukan pengecekan tempat tinggal orangtuanya yang berada di Kelurahan Temmassarangnge untuk dilakukan pendataan.

"Pihak kami juga bersama Lurah Temmassarangnge sudah melakukan kunjungan ke kediaman orang tua Sakinah untuk dilakukan pendataan," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Sakinah (10) warga Jalan Emiselang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, tidak bisa menikmati pendidikan sekolah seperti teman sebayanya.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved