Harga BBM Naik

Cerita Pedagang Bensin Eceran di Pinrang, Mulai dari Naikkan Harga Hingga Kurangi Isi Botol

Para pedagang bensin eceran di Pinrang punya cara mensiasati kenaikan harga BBM, mulai menaikkan harga hingga mengurangi isi botol

Penulis: Nining Angraeni | Editor: Muh. Irham
Tribun Pinrang/Nining Anggraeni
Botol-botol yang diisi tidak penuh dengan Pertalite di Kabupaten Pinrang. Para pedagang mengakali penjualan mereka dengan berbagai cara agar pembeli tetap datang. Salah satunya dengan mengurangi volume Pertalite di dalam botol 

PINRANG, TRIBUN-TIMUR.COM - Harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite untuk eceran di Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, mengalami kenaikan khususnya di dalam kota. 

Kenaikan harga pertalite eceran menyusul setelah pemerintah menaikkan harga Pertalite dari Rp 7.650 per liter menjadi Rp10 ribu per liter. 

Kini, para penjual Pertalite eceran di Kabupaten Pinrang menjual dengan harga Rp12 ribu. 

Padahal sebelum kenaikan BBM, penjual Pertalite eceran hanya menjual Rp10 ribu. 

Salah seorang penjual bahan bakar eceran di Lerang-Lerang, Hj Tombong mengaku sudah menaikkan harga bensin Pertalitenya. 

"Saya jual Rp12 ribu sejak kemarin. Saya untung per botol itu Rp2 ribu lebih. Tapi, saya dengar ada juga yang jual Rp13 ribu," katanya saat ditemui, Senin (5/9/2022). 

Tombong menuturkan, harga bensin ecerannya yang sekarang masih bisa saja naik. 

"Saya hitung dulu ini. Kalau misal ada untungnya sedikit, saya tetap jual Rp12 ribu. Tapi kalau saya rugi, saya kasi naik Rp13 ribu," tuturnya. 

Sejauh ini, Tombong belum mendapat komplain dari pembelinya. 

"Alhamdulillah tidak ada yang batal beli kalau saya bilang ke pelanggan harganya Rp12 ribu. Mereka bilang tidak apa-apa. Katanya pembeli lebih pilih beli eceran, daripada capek menunggu di SPBU karena lama," ucapnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved