Hari Pramuka - Kedai "Legend" Pramuka Makassar Perlahan Bangkit Pasca-2 Tahun Terpapar Pandemi

Makassar, Sulawesi Selatan, punya toko legenda perlengkapan ke-pramukaan. Usianya lebih tua 10 tahun dari peringatan tahunan hari Pramuka, 14 Agustus

Penulis: Thamzil Thahir | Editor: Edi Sumardi
TRIBUN TIMUR/THAMZIL THAHIR
Suasana di Kedai Pramuka, toko alat-alat Pramuka di pertigaan Jl Muhammadiyah, Jl Buru, dan Jl Sinassar, Makassar, Sulsel, Kamis (11/8/2022). Toko ini sudah berdiri sejak 70 puluhan tahun lalu. 

MAKASSAR, TRIBUN-TIMUR.COM - Makassar, ibu kota Sulawesi Selatan, punya toko legenda perlengkapan ke-pramukaan.

Toko itu di kampung Melayu Baru, utara kota.

Usianya lebih tua 10 tahun dari peringatan tahunan hari Pramuka nasional, saban 14 Agustus.

Tahun 2022 ini, Pramuka Indonesia berulang tahun ke-61.

“Nenek saya bilang, toko ini sudah waktu Pramuka masih pakai istilah Pandu, tahun 1951,” kata Andi Syamsu Alam Arief (25), cucu mendiang pendiri Kedai Pramuka, Andi Amien P kepada Tribun-Timur.com, Kamis (11/8/2022).

Andi Syamsul adalah generasi ketiga pengelola kedai Pramuka ini.

Dia melanjutkan amanat mendiang ayahnya, Andi Arief Amin, yang meninggal 11 tahun lalu.

“Kalau nenek (Andi Amin) meninggal tahun 2004, saya masuk TK,” ujar Syamsul.

Karena dua pekan terakhir, dia sibuk meladeni pembeli, Syamsul kini harus istirahat full.

Aktivitas transaksi dagang dikerjakan sementara ibunya, Jumriah.

Selama hampir dua tahun, kedai ini nyaris toko mati.

Pembatasan aktivitas sosial karena virus pandemi Corona, membuat keluarga ini, nyaris bangkrut.

“Kami sampai harus berhutang untuk makan,” kata Andi Syamsul.

Selama hampir 3 tahun, tak ada aktivitas Pramuka.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Timur
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved