Jembatan Kaca Toraja

Habiskan Anggaran Rp 3,9 M, Sudah 2 Tahun Jembatan Kaca Burake Tana Toraja Retak dan Tak Terurus

Jembatan kaca di obyek wisata Buntu Burake, Kecamatan Makale, Tana Toraja retak, Rabu (23/2/2022).

Penulis: Tommy Paseru | Editor: Sudirman
TRIBUN-TIMUR.COM/TOMY
Sudah dua tahun jembatan kaca Burake Tana Toraja retak tapi tak diperbaiki, Rabu (23/2/2022) 

TRIBUNTORAJA.COM,MAKALE- Jembatan kaca di obyek wisata Buntu Burake, Kecamatan Makale, Tana Toraja retak, Rabu (23/2/2022).

Kaca yang retak pada bagian sebelah selatan jembatan.

Keretakan terjadi secara merata disalah satu lembaran kaca jembatan.

Baca juga: Satu Rumah Tongkonan di Mengkendek Tana Toraja Ludes Dilalap Api

Baca juga: Fenomena Tanah Bergerak di Rano Tana Toraja, 4 Rumah Ambruk! Warga Menangis

Petugas penarikan retribusi mengatakan, bahwa kaca yang retak sudah berlangsung lama.

Kurang lebih dua tahun, sejak Tana Toraja masih dipimpin Nicodemus Biringkanae.

"Sudah lama sekali itu, sejak pak Nico masih Bupati, sekarang semakin parah," ujar salah satu petugas retribusi dilokasi Rabu sore.

Penutupan jembatan atau anjungan kaca untuk menghindari kejadian tak terduga.

Demi kemanan dan keselamatan pengunjung.

Meski ditutup, tak satupun petugas yang berjaga di jembatan kaca yang berada diatas jurang setinggi 1.200 meter tersebut.

Kepala Dinas PRKP Tana Toraja, Daud Balalembang mengatakan, perbaikan jembatan burake sudah dalam tahap perhitungan.

Nantinya perbaikan dilakukan secara menyeluruh di obyek wisata primadona Tana Toraja tersebut.

"Tahun ini diperbaiki, sementara dalam proses perhitungan, khususnya lembaran kaca yang retak," jelasnya saat dikonfirmasi terpisah.

Dua tahun berlarut-larut tak diperbaiki, menurut Daud karena terkendala anggaran akibat pandemi Covid-19.

"Karena Covid, Burake juga lama ditutup akibat Covid," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved