Breaking News:

Sidang Nurdin Abdullah

Arman Hanis: Nurdin Abdullah Layak Bebas!

Poin-poin materi pledoi yang dibacakan tertuang dalam 879 halaman dengan total enam bundel.

Penulis: Muslimin Emba | Editor: Saldy Irawan
tribun-timur/muslimin
Penasihat Hukum terdakwa Nurdin Abdullah, Arman Hanis di Pengadilan Negeri Makassar, Jl RA Kartini, Selasa (23/11/2021) sore 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Arman Hanis, Penasehat Hukum terdakwa dugaan suap dan gratifikasi perizinan proyek infrastruktur, Gubernur Sulsel nonaktif Nurdin Abdullah, optimis kliennya dapat divonis bebas.

Hal itu diungkapkan Arman Hanis seusai memaparkan materi pledoi atau pembelaan di Pengadilan Negeri Makassar, Jl RA Kartini, Selasa (23/11/2021) sore.

Poin-poin materi pledoi yang dibacakan tertuang dalam 879 halaman dengan total enam bundel.

Dalam paparannya, Arman Hanis dan lima tim pengacara lainnya mengklaim dakwaan suap dan gratifikasi yang dialamatkan ke Nurdin Abdullah, tidak memenuhi unsur.

"Karena banyak fakta, itu tidak bisa membuktikan pasal suap yang dituntut atau didakwakan dengan pasal gratifikasi," ujar Arman Hanis ditemui seusai sidang.

"Tim penasihat hukum berupaya membuktikan bahwa unsur-unsur secara hukum atau analisa yuridis," sambungnya.

Atas dasar itu, lanjut Arman, pihaknya pun berkeyakinan bahwa Nurdin Abdullah dapat divonis tidak bersalah.

"Sehingga menurut kami pak Nurdin Abdullah layak untuk dibebaskan," ucapnya.

Pihaknya pun menganggap, terdapat beberapa fakta yang diabaikan jaksa penuntut umum KPK.

Seperti pernyataan terdakwa eks sekretaris Dinas PUTR Sulsel, Edy Rahmat dan kontraktor Agung Sucipto.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved