Breaking News:

BREAKING NEWS

Tak Cukup Bukti, Bareskrim Polri Terbitkan SP3 buat Hentikan Penyidikan Kasus Sadikin Aksa dan OJK

SP3 atau Surat Pemberitahuan Penghentikan Penyidikan dalam kasus dugaan tindak pidana perbankan dengan tersangka eks Dirut Bosowa Corporindo, Sadikin

Editor: Edi Sumardi
DOK BOSOWA CORP
Eks Dirut Bosowa Corporindo, Sadikin Aksa 

TRIBUN-TIMUR.COM - Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus, Badan Reserse Kriminal Polri menerbitkan SP3 atau Surat Pemberitahuan Penghentikan Penyidikan dalam kasus dugaan tindak pidana perbankan dengan tersangka eks Dirut Bosowa Corporindo, Sadikin Aksa.

Penyebabnya, karena kurang cukup bukti untuk melanjutkan penyidikan atas kasus ini.

Dalam foto salinan SP3 yang diperoleh Tribun-Timur.com, Rabu (10/11/2021), dituliskan bahwa penghentian penyidikan ini merujuk Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) dengan nomor B/675/IX/RES.1.24./2021/DITTIPIDEKSUS.

Surat bertanggal 16 September 2021 ini diteken Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri Brigjen Pol Helmy Santika SH (sekarang dimutasi jadi Sahlijemen Kapolri).

SP3 kasus Sadikin Aksa dengan OJK.
SP3 kasus Sadikin Aksa dengan OJK. (HANDOVER)

Kasus  ini bermula ketika pada Mei 2018, PT Bank Bukopin ditetapkan sebagai bank dalam pengawasan intensif oleh OJK karena permasalahan tekanan likuiditas.

Kondisi tersebut semakin memburuk sejak bulan Januari hingga Juli 2020.

Dalam rangka upaya penyelamatan Bank Bukopin, OJK mengeluarkan kebijakan di antaranya memberikan perintah tertulis kepada Dirut PT Bosowa Corporindo Sadikin Aksa melalui surat OJK nomor: SR-28/D.03/2020 tanggal 9 Juli 2020.

Surat itu berisikan perintah pemberian kuasa khusus kepada Tim Technical Assistance (Tim TA) dari PT BRI untuk dapat menghadiri dan menggunakan hak suara dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Bank Bukopin dengan batas waktu pemberian kuasa dan penyampaian laporan pemberian surat kuasa kepada OJK paling lambat 31 Juli 2020.

Namun, PT Bosowa Corporindo tidak melaksanakan perintah tertulis tersebut.

Dalam penyelidikan, ditemukan fakta bahwa setelah surat dari OJK diterbitkan pada 9 Juli 2020, Sadikin mengundurkan diri sebagai Direktur Utama Bosowa Corporindo pada 23 Juli 2020.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved