Breaking News:

Jokowi Kunjungi Wajo

Diresmikan Jokowi Hari Ini, Legislator Sulsel Ungkap Masalah Besar Pembangunan Bendungan Paselloreng

Bendungan Paselloreng Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan bakalan diresmikan Presiden RI, Joko Widodo hari ini

Editor: Suryana Anas
Dok Selle KS Dalle
Rumah warga yang tenggelam dan belum terbayarkan ganti ruginya akibat dari genangan air Bendungan Paselloreng, Kecamatan Gilireng, Kabupaten Wajo, Rabu (892021). 

TRIBUNWAJO.COM, SENGKANG - Bendungan Paselloreng, yang berada di Kecamatan Gilireng, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan bakalan diresmikan Presiden RI, Joko Widodo (Jokowi), Kamis (9/9/2021) hari ini.

Bendungan terbesar di kawasan Indonesia Timur itu, disebut sudah rampung pengerjaannya yang dimulai sejak 2015 silam.

Sayangnya, sejumlah persoalan mendasar di Bendungan Paselloreng belum juga menemui titik terang meskipun akan diresmikan.

Seperti persoalan ganti rugi lahan warga. Bahkan, Bendungan Paselloreng yang merupakan proyek strategis nasional menelan biaya Rp 793 M itu menimbulkan masalah lain.

Puluhan kepala keluarga (KK) secara terpaksa mengungsi akibat genangan air bendungan menenggelamkan rumah warga.

"Selain konstruksi fisik masih jauh dari kata selesai, masalah sosial dari proyek tersebut juga masih banyak khsusnya terkait dengan ganti rugi lahan warga yang terdampak dari bendungan," kata anggota Komisi I DPRD Sulsel, Selle KS Dalle, Rabu (8/9/2021)

Kontruksi fisik yang dimaksud politisi Demokrat itu adalah pembangunan daerah irigasi (DI) Paselloreng.

Menurutnya, belum rampungnya jaringan irigasi bendungan tersebut adalah masalah besar berikutnya.

"Masalah besar yang terjadi di lapangan terkait dengan Bendungan Paselloreng, karena saat ini sudah difungsikan untuk menampung air hujan dan sungai tapi saluran induk dan tersiernya belum ada sama sekali," katanya.

Selle, yang merupakan legislator dari daerah pemilihan Kabupaten Wajo-Kabupaten Soppeng itu mengaku mendapatkan aspirasi dari masyarakat terkait tenggelamnya rumah warga akibat Bendungan Paselloreng yang belum mampu mengalirkan airnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved