Breaking News:

Masih Tidak Peduli Tingginya Covid-19, Belasan Mahasiswa Digiring ke Kuburan Korban Virus Corona

Karena sebelumnya mereka diamankan setelah memaksa menggelar aksi unjuk rasa saat pandemi Covid-19 masih tinggi di Kabupaten Tangerang.

Editor: Waode Nurmin
Warta Kota/Andika Panduwinata
Pengunjuk rasa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) digiring ke RSUD Balaraja, Kabupaten Tangerang, Selasa (27/7/2021) malam. Mereka juga dibawake kuburan Covid-19 di Taman Pemakaman Umum (TPU) Buniayu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang. 

TRIBUN-TIMUR.COM  - Masih ada yang tidak peduli dengan pandemi Covid-19 yang semakin tinggi di Indonesia, belasan mahasiswa mendapatkan hukuman dari Polresta Tangerang.

Belasan mahasiswa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) ini dibawa ke pemakaman oleh aparat polisi, Selasa (27/7/2021) malam .

Karena sebelumnya mereka diamankan setelah memaksa menggelar aksi unjuk rasa saat pandemi Covid-19 masih tinggi di Kabupaten Tangerang.

Setelah itu, mereka digiring ke kuburan Covid-19 di Taman Pemakaman Umum (TPU) Buniayu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang, dan ke RSUD Balaraja.

Tujuan dibawa ke pemakaman Covid-19 agar para mahasiswa dari HMI itu dapat tergugah bahwa Covid-19 nyata dan sudah menelan korban meninggal.

Berdasarkan catatan, saat ini di lokasi pemakaman khusus Covid-19 sudah memakamkan  pasien Covid-19 sebanyak 1.401 kasus.

Pengunjuk rasa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) digiring ke RSUD Balaraja, Kabupaten Tangerang, Selasa (27/7/2021) malam. Mereka juga dibawake kuburan Covid-19 di Taman Pemakaman Umum (TPU) Buniayu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang.
Pengunjuk rasa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) digiring ke RSUD Balaraja, Kabupaten Tangerang, Selasa (27/7/2021) malam. Mereka juga dibawake kuburan Covid-19 di Taman Pemakaman Umum (TPU) Buniayu, Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang. (Warta Kota/Andika Panduwinata)

"Di Kabupaten Tangerang angka positif Covid-19 masih tinggi. Mari kita doakan tidak ada masyarakat kita yang meninggal dunia karena Covid," kata Kapolresta Tangerang Kombes Wahyu Sri Bintoro, Rabu (28/7/2021).

"Dan kita doakan semoga para nakes (tenaga kesehatan-Red), TNI Polri dan para pejuang Covid-19 senantiasa diampuni dosanya, diterima segala amal ibadahnya dan ditempatkan ditempat yang layak di sisi Tuhan YME."

"Mari kita bersama-sama berjuang agar pandemi Covid-19 segera berakhir," katanya lagi.

Saat dibawa ke RSUD Balaraja, perwakilan RSUD Balaraja mengatakan bahwa  pasien Covid-19 yang dirawat kebanyakan saturasi sudah di bawah 90 dan harus mendapat bantuan oksigen.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved