Breaking News:

Tribun Sulsel

42 Eselon II Ikut Assesment, BKD Sulsel: Hasilnya, Data Awal untuk Job Fit

Plt Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) dijabat Sukarniaty Kondolele yang juga Kadis Kependudukan dan Pencatatan Sipil.

Penulis: Muhammad Fadhly Ali | Editor: Imam Wahyudi
Dok Pribadi
Kepala BKD Sulsel Imran Jausi 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Sebanyak 42 Eselon II lingkup Pemprov Sulsel mengikuti Pemetaan Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama di lantai 4 ruang Assesment Badan Kepegawaian Daerah (BKD) di Kawasan Kantor Gubernur Sulsel Jl Urip Sumoharjo Makassar, Kamis (1/7/2021).

Kepala BKD Sulsel, Imran Jausi mengatakan, assesment itu sejatinya adalah mengukur potensi dan kompetensi, dalam rangka melihat kesesuaian seseorang pejabat dengan jabatannya.

"Itulah yang disebut job fit. Kalau assesment center itu memang dibutuhkan setiap pegawai. Bahkan idealnya setiap dua tahun kita lakukan assesment," kata Imran di sela Assesment Kamis siang.

Karena, kata dia, boleh jadi selama dua tahun ini, ada yang berubah.

"Di sini kan diukur IQ (Intelligence Quotient atau nilai kecerdasan), apakah orang itu memiliki kemampuan spasial. Apakah memiliki kemampuan numerik," kata Imran.

"Intinya, lebih banyak kepada kemampuan yang dibutuhkan dalam bekerja," jelas lelaki berkacamata itu.

Menurut Imran, assesment tersebut banyak melihat ke belakang. Apa-apa yang pernah dilakukan itu adalah potensi diri.

"Kadang kalau kita mengadakan job fit atau seleksi terbuka dengan bantuan pansel. Karena assesment center melihat ke belakang, pansel melihat ke depan," katanya,

"Kalau pansel itu lebih bertanya kepada apa yang akan dilakukan kalau saudara diberi jabatan ini, kalau diberi kepercayaan di situ. Ini pertanyaan ke depan. Tapi assesment pertanyaan ke belakang," jelas Imran.

Apakah usai assesment ini, ini sudah ada pergeseran pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD)?

Halaman
123
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved