Refleksi Ramadan 1442

Ramadan Sang Pembakar Dosa dan Virus Corona

puasa Ramadan adalah revolusi pembakaran epistemologi humanisme dan pengembalian epistemologi yang berakar orisinalitas epistemologi God-centeredness

Editor: AS Kambie
dok.tribun
Supratman Supa Atha'na, Dosen Sastra Asia Barat Fakultas Ilmu Budaya Unhas 

Oleh: Supratman Supa Athana
Dosen Sastra Asia Barat FIB Unhas

TRIBUN-TIMUR.COM,MAKASSAR - Ramadan secara etimologi berasal dari kata ra-mi-dha yang merupakan fi’il madhi berarti panas.

Pengertian kata itu berkembang menjadi ‘sangat panas’ atau membakar.

Dalam pemaknaan spiritual keagamaan, Ramadan berarti bulan di mana Allah SWT menyediakan waktu dan peluang yang besar bagi umat manusia untuk membakar virus dosa dan kesalahan yang telah dilakukan di masa lalu.

Diketahui, virus corona tidak tahan dengan panas.

Akankah ‘panas’ Ramadan mampu membakar virus corona ini?

Berdasarkan paradigma keilmiahan ala modernism, mungkin pertanyaan seperti itu terasa bombastis dan tidak realistis.

Tetapi bila dilihat dari segi psikologis, terkhusus lagi dalam kaitan sebagai makhluk Tuhan,  pertanyaan itu sungguh wajar.

Epidemi penyakit virus corona sudah berlangsung selama setahun lebih.

Perhari ini dikabarkan virus corona kembali menguat di bebarapa negara seperti India, Perancis, dan Thailand.

Tidakkah ini menimbulkan kecemasan berlipat yang memantik pertanyaan dengan memanfaatkan momen di mana manusia berada sebagai perwujudan makhluk bernaluri survive (Bertahan Hidup)?

Banyak perubahan mendadak dan kerugian yang diakibatkan oleh virus corona.

Mulai dari komunikasi dan hubugan sosial yang semakin terbatas, depresi, isolasi, bahkan dikabarkan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan dan anak, serta menciptakan berbagai gangguan sosial akibat meluasnya pengangguran di dunia.

Bila virus corona masih terus bertahan dalam beberapa waktu, kemungkinan akan terjadi chaos sosial yang pada akhirnya bisa meruntuhkan daya moralitas dan spiritualitas umat manusia.

Gejala itu sudah tampak dengan meningkatnya perilaku rasis dan anti Asia di Amerika.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved