Breaking News:

Nurdin Abdullah Ditangkap KPK

Nurdin Abdullah Tersangka, Pengamat Politik Unhas: Ini Jadi Ajang Evaluasi Bagi Semua

Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah (NA) menjadi tersangka Kasus dugaan suap dan gratifikasi

Dok Pribadi Andi Ali Armunanto
Pengamat Politik Universitas Hasanuddin, Andi Ali Armunanto. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah (NA) menjadi tersangka Kasus dugaan suap dan gratifikasi pengadaan barang dan jasa, perizinan dan pembangunan infrastruktur. .

Selain Nurdin, KPK menetapkan dua tersangka lainnya, yakni Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum (Sekdis PU) Edy Rahmat (ER) dan kontraktor bernama Agung Sucipto (AS).

Nurdin dan Edy dijerat sebagai penerima, sementara Agung diduga penyuap.

Namun, kejadian ini juga berdampak pada kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah. Dan ikut mempengaruhu konstalasi politik menuju Pemilihan Gubernur (Pilgub).

Pengamat Politik Universitas Hasanuddin, Andi Ali Armunanto mengatakan, kasus yang menjerat Mantan Bupati Bantaeng dua periode itu sangat berdampak besar.

Birokrasi pemerintahan kini diambil alih oleh Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman.

Bagi partai pengusung, katanya, tentu memberikan efek signifikan pada penilaian masyarakat, terhadap partai dan para kader kedepannya.

"Tapi saya rasa ini juga menjadi ajang evaluasi bagi semua, baik pemerintah, parpol dan masyarakat, bahwa orang yang keliatan baik belum tentu bersih. Orang keliatan pintar, belum tentu terbebas dari korupsi," ujar Anto, Selasa (2/3/2021).

Untuk menjaga rasa kepercayaan publik kepada pemerintah, kata dia, proses perekrutan dan penempatan para pejabat jangan lagi berbasis kedekatan.

Namun, harus ada proses penjaringan, berdasarkan kemampuan, dan rekam jejak.

Halaman
12
Penulis: Andi Muhammad Ikhsan WR
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved