Breaking News:

Tribuners Memilih

Rilis Kartu Program Prioritas Daat Debat Pilkada, Anir: Semoga Warga Pangkep Kian Yakin

Rilis Kartu Program Prioritas Daat Debat Pilkada, Anir: Semoga Warga Pangkep Kian Yakin

ist
Pasangan Andi Nirawati-Lutfi Hanafi (Anir-Lutfi) resmi merilis kepada publik kartu penerima program prioritas dalam debat publik putaran kedua Pilkada Pangkep, Minggu (15/11/2020). Anir berharap warga Pangkep kian yakin. 

Laporan Wartawan Tribun Timur, Abdul Aziz Alimuddin

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Rilis Kartu Program Prioritas Daat Debat Pilkada, Anir: Semoga Warga Pangkep Kian Yakin

Pasangan Andi Nirawati-Lutfi Hanafi (Anir-Lutfi) resmi merilis kepada publik kartu penerima program prioritas dalam debat publik putaran kedua Pilkada Pangkep, Minggu (15/11/2020). 

Kartu ini diberikan kepada penerima bantuan kesejahteraan ekonomi rumah tangga Rp10 juta per KK, bantuan modal usaha Rp5-10 juta, umrah gratis dan insentif guru dan RT/RW.

Calon bupati Pangkep, Andi Nirawati (Anir) berharap masyarakat Pangkep semakin tahu tentang program prioritas Anir-Lutfi usai debat publik kedua. Apalagi, dua rivalnya mengapresiasi sejumlah program Anir-Lutfi.

"Satu tahapan lagi telah kita lewati. Artinya kita sudah semakin dekat pada puncak perjuangan ini. Semoga kita semakin kuat setelah debat, masyarakat semakin mengetahui program kita, semakin memahami konsep-konsep kita yang ditujukan untuk kesejahteraan masyarakat Pangkep," kata Anir sapaannya, Senin (16/11/2020).

Cabup nomor urut 4 ini menjelaskan, perbedaan dalam debat pertama dan kedua, yakni perihal penjabaran visi-misi. 

"Kalau debat pertama kita bahasanya lebih general atau umum. Sementara yang debat kedua lebih spesifik, lebih mendalam visi-misi dan program kita," katanya.

"Sehingga seluruh masyarakat bisa membaca dan mendengarkan. Apalagi yang belum bisa kita jangkau itu bisa memahami konsep-konsep kami lebih jelas," jelas perempuan kelahiran Labakkang ini.

Dengan tema Pembangunan yang Berkeadilan, dia menuturkan bahwa pembangunan dengan pemerataan akan dilakukan di seluruh sektor. Termasuk untuk masyarakat yang tinggal di daratan maupun di kepulauan.

Persiapan untuk debat ketiga sambung Anir, yang pasti apa yang menjadi kekurangan dari debat sebelumnya, akan jadi masukan untuk disempurnakan. Sehingga program kesejahteraan Pangkep itu tegas dia, nyaris tanpa cela. 

"Yang diangkat ini kan kasus demi kasus, program itu disusun berdasarkan hasil penemuan di lapangan, akhirnya setelah dapat akan kami lengkapi dan akan disempurnakan," sambungnya.

Disinggung mengenai closing statement yang banyak dikagumi masyarakat dan penonton, justru dia bilang konsepnya itu spontan muncul di atas panggung. 

"Pada intinya debat kedua ini kan adalah ketidakadilan jadi itu yang saya angkat sebagai komitmen Anir-Lutfi bahwa kami hadir untuk menghapuskan ketidakadilan yang ada. Sehingga pembangunan dari pegunungan, daratan dan kepulauan itu merata, tidak ada yang termarjinalkan," tandasnya.(*)

Penulis: Abdul Azis
Editor: Hasriyani Latif
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved