Mucikari Prostitusi Online

Mucikari 19 Tahun di Makassar Jual Pelajar dan SPG Lewat Me Chat, Segini Tarifnya

Mucikari MAR diduga telah menjajakan seorang pelajar, FA (16) dan SPG, MN (19) melalui aplikasi online bernama Me Chat.

Tribunnews.com
Kasus Prostitusi Online: Kondisi Terkini PA, Cara mucikari Jajakan Kemolekkan Tubuh PA. (ilustrasi) 

Meski begitu, sudah banyak pelanggan selama dua bulan dan ia hampir bertransaksi tiap hari.

"Dalam sehari paling melayani dua pria, itu pun kalau weekend. Karena kalau hari biasa paling hanya satu pelanggan. Pelanggan para pejabat dan politikus serta pengusaha di Tasikmalaya," ungkap W, Kamis (31/10/2019).

W menjelaskan dirinya dan teman-temannya yang lain ditawarkan melalui aplikasi media sosial.

Tarif kencan dalam sehari dibeberkan W, untuk satu hari uang yang didapatkan bisa sampai Rp 2 jutaan.

"Untuk sekali kencan tarif kami mulai 500 sampai 700.000. Sementara kalau melayani seharian Rp 2,7 juta, itu sudah sama kamar hotel," ungkapnya.

W merupakan perempuan paling tua di antara 4 remaja lainnya.

Beberapa gadis yang diamankan diduga terkait prostitusi online di Kota Tasikmalaya.
Beberapa gadis yang diamankan diduga terkait prostitusi online di Kota Tasikmalaya. (TribunJabar.com/ Firman Suryaman)

W mengajak empat rekannya untuk terlibat dalam bisnis prostituti online ini.

Dikatakana W, pelanggan bisnis prostituti online tersebut kebanyakan para pejabat dan politikus lokal daerah setempat.

Kasatreskrim menambahkan, para pria yang berperan sebagai muncikari akan dijerat dengan UU nomor 21 tahun 2007 tentang perdagangan manusia dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara.

Kejadian lain di Lampung, Prostitusi Online Berkedok Organ Tunggal

Yuyun Niasari (38), warga Punggur, Lampung Tengah, diamankan karena diduga menjadi muncikari prostitusi online di Metro, Lampung.
Yuyun Niasari (38), warga Punggur, Lampung Tengah, diamankan karena diduga menjadi muncikari prostitusi online di Metro, Lampung. (Tribunlampung.co.id/Indra Simanjuntak)
Halaman
1234
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Ansar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved