Dialogi Santri Sulsel Bahas Kiprah untuk Perdamaian Dunia

Dialog tersebut membahas topik tentang Kiprah Santri untuk Perdamaian Dunia. Sejumlah pembicara santri hadir sebagai pembicara.

Dialogi Santri Sulsel Bahas Kiprah untuk Perdamaian Dunia
Ari Maryadi/Tribungowa.com
Dialog Santri untuk perdamaian dunia di Warkop Koba, Kota Makassar 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - PW Forum Santi Nasional bersama GP Ansor Sulawesi Selatan menggelar dialog Santri di Warkop Koba, Makassar, Minggu (20/10/2019) sore.

Dialog tersebut membahas topik tentang Kiprah Santri untuk Perdamaian Dunia. Sejumlah pembicara santri hadir sebagai pembicara.

Ini Pidato Lengkap Jokowi dalam Pelantikan Presiden & Wakil Presiden 2019-2024: Ditutup Bahasa Bugis

Lima Finalis Duta Pangan Luwu Utara 2019 Lolos, Ini Nama-namanya

Diintimidasi, Mahasiswa UNM Tetap Unjuk Rasa Saat Pelantikan Jokowi

Indah Berharap Desa di Lutra Keluar dari Rawan Pangan

Hidupkan Geliat Menulis, BEM STIA Algazali Barru Gelar Warkhsop Karya Tulis Ilmiah

Pimpinan PP AN Nadhlah, Dr KH Afifuddin Harisah menuturkan, santri kini menghadapi tantangan dalam konteks global.

Menurutnya, banyak lembaga menamakan diri sebagai pesantren belakangan ini. Namun lembaga itu dinilai memiliki banyak kepentingan.

KH Afifuddin Harisah menyebut kemunculan fenomena-fenomena pesantren itu menjadi tema-tema yang diributkan sejumah kalangan, utamanya di sosial media.

"Sejatinya santri itu yang tafakur fiddin. Orang-orang yang dikhususkan oleh Allah masuki dunia tafakur fiddin," katanya.

Menurutnya, santri itu tidak hanya sebatas tampilan semata. Akan tetapi santri mesti melakukan tafakur fiddin.

"Slogan-slogan yang hanya menarik orang yang bahayakan kedamaian. Akibatkan jadi provokasi kedamaian," bebernya.

"Oleh karena itu, kalau ingin jadikan santri jadi agen perdamaian dunia," bebernya.

KH Afifuddin Harisah juga mengingatkan empat ajaran sebagai ciri santri Nakhdatul Ulama. Antara lain kejujuran, Al amanah atau menepati janji, istiqamah, serta Al-'Adl atau keadilan.

Halaman
12
Penulis: Ari Maryadi
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved