Nurdin Abdullah Ajak IBI Sama-sama Berantas Stunting di Sulsel

Senada dengan itu, Suriyani mengatakan profesi bidan memiliki peranan penting dalam memberikan pelayanan kesehatan terbaik.

Nurdin Abdullah Ajak IBI Sama-sama Berantas Stunting di Sulsel
Tribun/Nur Fajirani
Ketua Pengurus Daerah IBI Provinsi Sulsel H Suriyani memberikan plakat kepada Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah pada Musyawarah Daerah VII Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Provinsi Sulawesi Selatan di Lotus Balroom, Four Points by Sheraton Jl Andi Djemma no 130, Kota Makassar, Sabtu (21/9/2019). 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah resmi membuka Musyawarah Daerah VII Ikatan Bidan Indonesia (IBI) Provinsi Sulawesi Selatan di Lotus Balroom, Four Points by Sheraton Jl Andi Djemma no 130, Kota Makassar, Sabtu (21/9/2019).

Pembukaan Musda ditandai dengan pemukulan gong oleh Nurdin Abdullah yang didampingi Ketua Pengurus Daerah IBI Provinsi Sulsel H Suriyani, perwakilan pengurus pusat IBI Heru Herdiawati, Perwakilan Bkkbn Provinsi Sulsel Wardihang dan Kepala Dinas Kesehatan Sulsel Dr dr Bahctiar Baso.

Musda ketujuh ini rangkaikan dengan HUT Ke-68 IBI.

Gubernur dalam sambutannya mengajak pengurus daerah mengawal kualitas pelayanan kesehatan, khususnya pelayanan untuk ibu hamil.

Ia juga mengharapkan IBI mengawal Pemprov dengan cara bermitra program kerja di bidang pelayanan kesehatan.

"Kita hadir merupakan komitmen sebagai mitra strategis pemerintah dalam rangka meningkatkan pelayanan dalam bidang kebidanan dan kesehatan di provinsi Sulawesi-Selatan," katanya.

Ia juga berharap terobosan-terobosan baru lahir di bidang pelayanan kesehatan yang didukung oleh pemerintah.

Nurdin mengatakan tantangan yang ada dan perlu dukungan dunia kesehatan dan kebidanan adalah soal angka kematian ibu melahirkan. Demikian juga bayi yang lahir bagaimana gizinya bisa terpenuhi dengan baik.

Ia pun menyinggung soal stunting atau gizi buruk menjadi isu nasional termasuk di Sulsel.

Menurutnya, Sulsel seharusnya memiliki angka stunting harus rendah, pasalnya di daerah yang dipimpinnya masuk sebagai salah satu penyangga pangan nasional.

Halaman
123
Penulis: Nur Fajriani R
Editor: Ina Maharani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved