Dengan Kumpulkan Sampah, DLH Enrekang Bisa Bayarkan Iuran BPJS Masyarakat

Dengan Kumpulkan Sampah, DLH Enrekang Bisa Bayarkan Iuran BPJS Masyarakat

Dengan Kumpulkan Sampah, DLH Enrekang Bisa Bayarkan Iuran BPJS Masyarakat
TRIBUN TIMUR/MUH ASIZ ALBAR
Kepala DLH Enrekang, Mursalim Bagenda 

TRIBUNENREKANG.COM, ENREKANG - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Enrekang terus mengajak masyarakat untuk menerapkan hidup bersih dan cinta lingkungan.

Untuk berbagai upaya dan inovasi pun dilakukan DLH Enrekang demi mewujudkan kesadaran masyarakat akan kebersihan.

Salah satu inovasi yang mulai diterapkan DLH Enrekang adalah dengan bekerjasama dengan BPJS Kesehatan melalui Bank Sampah Enrekang.

Baca: Asisten Administrasi Umum Setda Enrekang: Mutasi Pejabat Jangan Diikuti Mutasi Aset

Baca: Tekan Kekerasan Seksual Pada Anak, DP3A Enrekang Bakal Bentuk Satgas PPA di Desa

Baca: Pimpinan Definitif Belum Ada, DPRD Enrekang Tetap Bisa Tetapkan APBD-P 2019

Dimana nantinya masyarakat hanya bertugas mengunpulkan dan memilah sampah di depan rumahnya sendiri.

Selanjutnya sampah-sampah yang dikumpulkan dan dipilah antara sampah organik dan non organik akan diambil oleh petugas dari Bank Sampah yang dikelolah DLH Enrekang.

Kepala DLH Enrekang, Mursalim Bagenda
Kepala DLH Enrekang, Mursalim Bagenda (TRIBUN TIMUR/MUH ASIZ ALBAR)

Dari sampah yang mereka kumpul tersebut tiap bulan itu, iuran BPJSnya akan dibayarkan oleh Bank Sampah.

"Kita melihat peluang ada banyak warga yang menunggak iuran BPJSnya, jadi kita tawarkan kepada masyarakat agar cukup kumpulkan dan pilah sampahnya, kemudian nanti Bank Sampah yang bayarkan iuaran BPJSnya," kata Kepala DLH Enrekang, Mursalim Bagenda, Selasa (10/9/2019).

Mursalim menjelaskan, sistem tersebut bakal mulai diberlakukan bulan September ini dengan terlebih dahulu sosialisasikan ke masyarakat.

Hanya saja, menurut Mursalim untuk tahap awal sistem tersebut hanya diprioritaskan bagi masyarakat kurang mampu atau pengguna BPJS kelas tiga.

"Jadi jika sudah efektif, kita akan bentuk bank sampah di masing-masing kecamatan. Ini untuk mengurangi penggunaan sampah plastik dan mengajak masyarakat hidup bersih tapi dapat nilai ekonomi," ujarnya

Halaman
1234
Penulis: Muh. Asiz Albar
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved