Sampai Kapan WhattsApp & Medsos Diblokir? Menkominfo: Tunggu Intelijen & TNI-Polri Bilang Kondusif

Kapan Pemblokiran WhattsApp dan Sosial Media Berakhir? Menkominfo: Tunggu Intelijen & TNI-Polri Bilang Kondusif

Sampai Kapan WhattsApp & Medsos Diblokir? Menkominfo: Tunggu Intelijen & TNI-Polri Bilang Kondusif
ftadviser.com
Kapan Pemblokiran WhattsApp dan Sosial Media Berakhir? Menkominfo: Tunggu Intelijen & TNI-Polri Bilang Kondusif 

Kapan Pemblokiran WhattsApp dan Sosial Media Berakhir? Menkominfo: Tunggu Intelijen & TNI-Polri Bilang Kondusif 

TRIBUN-TIMUR.COM,- 257 tersangka yang membuat kerusuhan di aksi massa, 21-22 Mei ditangkap pihak kepolisian.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono lantas membeberkan bukti yang penangkapan 257 tersangka itu.

Argo Yuwono juga membongkar isi pesan di WhatsApp grup milik salah seorang tersangka perusuh aksi massa 21-22 Mei tersebut.

Mulanya Argo Yuwono menjelaskan 257 tersangka itu ditangkap di tiga lokasi yang berbeda.

"Ini dari 3 TKP ada 257 tersangka yang buat kerusuhan," kata Argo Yuwono dikutip TribunJakarta.com dari siaran langsung Kompas TV, pada Rabu (22/5/2019).

"Jadi di Bawaslu sendiri ada 72 tersangka di Petamburan ada 156 tersangka di Gambir ada 29 tersangka, keseluruhan ada 257 tersangka," tambahnya.

Ia mengatakan 72 orang tersebut ditangkap karena melakukan perlawanan kepada petugas dan juga berusaha merangsek masuk Bawaslu dengan melakukan perusakan.

Sementara 156 orang di Petamburan ditangkap akibat membakar beberapa mobil dan menyerang asrama polisi.

29 orang di Gambir juga melakukan hal yang hampir serupa.

Pemerintah Batasi Penggunaan Sosial Media dan WhattsApp

Sejak kemarin Rabu (22/5/2019) hingga saat ini, Kamis (23/5/2019) Pemerintah masih membatasi akses informasi publik.

Pembatasan akses ini sebagai upaya pemerintah meredam hoax saat dan pasca Aksi 22 Mei 2019.

Baca: Rekaman Pertemuan Merencanakan Kerusuhan di Jakarta Saat Aksi 22 Mei Dikantongi Polisi, Isinya

Baca: Kapolri Tito Karnavian, Menteri Luhut & Wiranto hingga Adian Napitupulu Diancam Dibunuh dan Diculik

Baca: Bukan Prabowo, Tapi Orang Ini yang Harus Bertanggung Jawab Atas Kerusuhan Aksi 22 Mei Kata Mahfud MD

Kerusuhan yang terjadi di sejumlah titik di Jakarta menjadi fokus perhatian pemerintah.

Tak terkecuali aksi damai yang juga berlangsung di depan kantor Bawaslu RI. 

Rangkaian kerusuhan pengumuman hasil rekapitulasi Pilpres merembet ke para pengguna media sosial.

Aksi ke facebook, Instagram hingga WhatsApp diblokir sementara.

Sebelumnya, langkah pemblokiran ini belum pernah diambil oleh pemerintah.

Kali ini keputusan itu ditempuh guna menghindari provokasi hingga penyebaran konten foto dan video hoax terkait aksi 22 Mei.

Lalu sampai kapan pemblokiran akses ke media sosial bakal dilakukan?

Menjawab itu Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Rudiantara mengatakan blokir akan dibuka jika memang situasi sudah kondusif.

"Tunggu kondusif ya, yang bisa menyatakan suasana kondusif atau tidak tentu dari pihak keamanan. Dari sisi intelijen dari sisi Polri dari sisi TNI, kalau kondusif kita akan buka akan fungsikan kembali fitur-fitur. Karena saya sendiripun merasakan dampak yang saya buat sendiri," ungkap Rudiantara, Kamis (23/5/2019) di Kemenko Pohukam, Jakarta.

Terkait kondisi tanah air, khususnya ibu kota Jakarta yang sempat rusuh di beberapa lokasi, Rudiantara meminta masyarakat berdoa agar suasana berangsur kondusif.

"Kita semua berdoa supaya segera pulih semuanya. Saya juga belum tahu sampai kapan (blokir dibuka)," tambahnya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Sampai Kapan WA dan Medsos Diblokir? Rudiantara : Tunggu Suasana Kondusif dari TNI-Polri

Ustadz Arifin Ilham Meninggal Dunia, Dimakamkan di Pesantren Azzikra Bogor

Editor: Munawwarah Ahmad
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved