Ini Tanda Seseorang Akan Temui Ajalnya Menurut Pakar Medis

salah satu pakar medis bernama dr.Daniel Murrel dari University of Alabama menyatakan kematian dapat diprediksi melalui tanda-tanda lewat tubuh

Ini Tanda Seseorang Akan Temui Ajalnya Menurut Pakar Medis
ist
ketika manusia menemui ajal 

TRIBUN-TIMUR.COM - Rezeki, jodoh dan maut adalah rahasia Ilahi.

Termasuk kematian yang tidak diketahui kapan datangnya.

Kapan, dimana, dan bagaimana seseorang menemui ajalnya tidak ada yang mengetahui pastinyaa kecuali Tuhan.

Dilansir GRID.ID, salah satu pakar medis bernama dr.Daniel Murrel dari University of Alabama menyatakan kematian dapat diprediksi melalui tanda-tanda lewat tubuh.

Murrel mengatakan seorang manusia dapat diprediksi meninggal dalam 23 jam kedepan melalui apa yang ia sebut 'Geletuk Kematian.'

Fenomena ini terjadi ketika seseorang tidak lagi mampu untuk menelan, batuk, atau membersihkan ludah dan lendir dari tenggorokannya.

Ditambah orang yang mendekati ajal nafasnya akan berbeda dan suara berderik.

Suara geletuk kematian ini berbeda-beda pada setiap orang.

Biasanya akan terdengar seperti suara berderak disertai rintihan.

Terdengar menyeramkan, namun orang yang hendak menemui ajal tidak merasakan sakit sama sekali ketika ia mengeluarkan suara geletuk tadi.

“Setelah suara geletuk terdengar, kemungkinan ia hanya bisa bertahan selama 23 jam ke depan,” ujar Murell seperti dikutip dari National Geographic.grid.id.

Jika sudah seperti ini maka perawat di rumah sakit akan mengarahkan pasien ke arah samping ruangan.

Tanda-tanda seseorang akan menemui ajalnya

Selain suara gemeletuk tadi, tanda seseorang mendekati kematian, meliputi hal berikut:

1. Kebingungan

2. Sering menguap – untuk mengambil oksigen

3. Mudah mengantuk

4. Beberapa kali tak sadarkan diri

5. Memiliki bau yang berbeda

6. Gelisah

7. Memar berwarna kegelapan

Seorang ahli saraf bernama dr. Cameron Shaw pada tahun 2017 mempublikasikan hasil penelitiannya ketika nyawa seseorang hendak dicabut dari jasadnya 30 detik sebelumnya.

Dr. Shaw menyatakan kita akan kehilangan diri sendiri, rasa humor dan kemampuan berpikir jernih saat 10-20 detik nyawa kita hendak dicabut malaikat.

Dr. Shaw mendapat kesimpulan ini setelah membedah otak pasien wanita. (*)

 
Editor: Nurul Adha Islamiah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved