'Polisi Nakal' Jaringan Bandar Narkoba Dipecat Polda Sulsel

"Iya, kemarin itu yang bersangkutan ini sudah di PTDH, dia si Kijang (terduga bandar Narkoba)," kata Hotman.

'Polisi Nakal' Jaringan Bandar Narkoba Dipecat Polda Sulsel
darul/tribuntimur.com
Kabid Propam Polda Sulsel Kombes Pol Hotman Sirait. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Penyidik Bidang Propam Polda Sulsel telah memecat oknum polisi, Briptu SD yang membeking bandar narkoba di Sulsel.

Kabid Propam Polda Sulsel Kombes Pol Hotman Sirait mengatakan, SD dipecat atau melalui Pemecatan Tidak Dengan Hormat (PTDH) pada 12 Februari 2019.

"Iya, kemarin itu yang bersangkutan ini sudah di PTDH, dia si Kijang (terduga bandar Narkoba)," kata Hotman di Hotel Swisbell, Makassar, Rabu (13/2/2019).

Baca: Pegawai Kemenag Sulsel Harapkan Tribun Timur Makin Terdepan

Baca: Universitas Mega Rezky Tampil Beda di Sulawesi Educatin dan Tekno Expo

Briptu SD merupakan mantan anggota Polsek Baranti, Polres Sidrap, jajaran di Polda Sulsel di PTDH karena terlibat dalam jaringan bandar narkoba di Sulsel.

Kata Hotman, proses PTDH SD tersebut dalam Sidang etik dipimpin AKBP Bony Djianto, wakil ketua komisi etik AKBP Mote Tajuddin, dan AKBP Jery Laluya.

"Kemarin (Selasa), tim komisi kode etik Polda Sulsel menyidangkan Briptu SD, dia adalah penyalahguna dan terlibat peredaran narkoba," ungkap Hotman.

Baca: Dirut Pasca Sarjana STIMIK Handayani Harap Tribun Timur Makin Berimbang

Mantan Wakapolrestabes Makassar ini menambahkan, dalam kasus jaringan narkoba Briptu SD sudah dua kali terlibat dalam peredaran narkotika di Sulsel.

"Sekarang tugas diinternal kita lakukan sidang profesi kode etik. Dia (SD) masih di Yanma. Tapi dia dan pendampingnya lakukan upaya banding," tambahnya.

SD dipecat tidak hormat karena masuk dan bekerjasama dengan jaringan yang diduga dikendalikan oleh Syamsul Rizal alias Kijang (32) dan jaringan Cullang.

Baca: Jembatan Bailey Sudah Bisa Dilintasi, Ini Kata Kades Bontomatene Jeneponto

Keterkaitan Briptu SD, Kijang dan bos Cullang alias Ruslan Hasan (28) yang tewas ditembak di Pasangkayu, Sulbar pada 2017 silam. Mereka sangat erat.

Kijang, warga Kelurahan Pacongang, Kecamatan Watang Sawitto, Kabupaten Pinrang. Ditangkap tim Ditresnarkoba Polda di Nunukan, Kaltara, 2018 silam.

Tapi, Kijang yang disebutkan lihat dan lincah saat beberapa kali mau ditangkap polisi, telah divonis bebas Pengadilan Negeri Makassar, 8 Januari 2019.(*)

Laporan Wartawan Tribun Timur, Darul Amri Lobubun

Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Hasrul
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved