Ancam Putus Kontrak dengan RS di Sulsel, Nurdin Abdullah Akan Panggil BPJS Kesehatan

Dari data yang ada, rupanya masih banyak rumah sakit di Sulsel yang belum terakreditasi di 2019.

Ancam Putus Kontrak dengan RS di Sulsel, Nurdin Abdullah Akan Panggil BPJS Kesehatan
hasim arfah/tribun-timur.com
Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah saat mendampingi Menteri Pertanian, Amran Sulaiman ketika hadir memberikan doa restu pada pernikahan Muhammad Fathul Fauzi Nurdin di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel, Jl Jenderal Sudirman, Makassar, Sulsel, Rabu (9/1/2019). 

Laporan wartawan Tribun-Timur, Saldy

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Gubernur Sulawesi Selatan Prof HM Nurdin Abdullah bakal mengundang pihak Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Agendanya, Nurdin akan membahas tentang kabar pemutusan kontrak kerjasama antara BPJS Kesehatan dengan rumah sakit di seluruh Indonesia, termasuk Sulsel.

"Terkait akreditasi kita akan duduk bersama saya rencana audiens lagi, selain itu tunggakannya juga di beberapa rumah sakit. Itu juga harus kita perjelas, karena kasihan jika tidak bisa melakukan tindakan medis," katanya, Kamis (11/1).

Baca: Petaka Timpa Fatya Ginanjarsari, Mulya Maulia Lestari Finalis Putri Indonesia Sebelum Prostitusi

Baca: Sempat Ngadat, Penyaluran Air Bersih di Matakali Polman Kembali Normal

Dari data yang ada, rupanya masih banyak rumah sakit di Sulsel yang belum terakreditasi di 2019.

Data Dinas Pendidikan, dari 105 rumah sakit, tercatat ada 30 yang belum terakreditasi.

105 rumah sakit di Sulsel, sudah termasuk rs pemerintah, swasta, TNI dan Polri.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Sulsel Dr dr Bahtiar Baso
Plt Kepala Dinas Kesehatan Sulsel Dr dr Bahtiar Baso (tribun timur/saldi irawan)

Kadis Kesehatan Sulsel, Dr dr Bahtiar Baso mengatakan bahwa terkait dengan akreditasi dan ancaman pemutusan kontrak oleh BPJS itu sudah dibijaki oleh dua lembaga, yakni Kementerian Kesehatan RI dan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Mereka memberikan kebijakan kepada rumah sakit yang belum terakreditasi untuk memenuhi persyaratan sebagai rumah sakit yang terakreditasi.

Menurutnya rumah sakit tidak memenuhi syarat akreditasi, tentu kata Bahtiar rumah sakit secara perlahan akan tutup.

Halaman
12
Penulis: Saldy Irawan
Editor: Arif Fuddin Usman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved