Home »

Bone

Di Bone, Camat dan Kepala Desa Keciprat Zakat Fitrah, Ini Penjelasan Baznas

Pembagian presentase penyaluran Zakat Fitrah lantaran adanya desakan dari Unit Pengumpul Zakat (UPZ) di desa-desa.

Di Bone, Camat dan Kepala Desa Keciprat Zakat Fitrah, Ini Penjelasan Baznas
Facebook
Postingan pengguna facebook Haeril Kacong yang mempertanyakan pembagian zakat oleh Baznas Bone.

Laporan Wartawan TribunBone.com, Justang Muh 

TRIBUNBONE.COM, TANETE RIATTANG - Hasil Keputusan Rapat Komisioner Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kabupaten Bone, nomor 053/BAZNAS-BN/VI/2018 tentang Presentase Penyaluran Zakat Fitrah Disetiap Unit Pengumpul Zakat (UPZ) Kabupaten Bone tahun 1439 Hijriah/2018 Masehi menimbulkan polemik.

Pasalnya, dalam keputusan tersebut disebutkan camat, kepala Kantor Urusan Agama(KUA) hingga kepala desa/lurah  merupakan salah satu penerima zakat.

Disebutkan persentase penerima zakat fitrah yakni Fakir Miskin sebanyak 50% , Ibnusabil dan Muallaf sebanyak 10%.

Kemudian, Camat dan kepala KUA bakal menerima zakat sebesar 2,5 persen dari persentase pembagian. Sedangkan kepala desa dan lurah menerima zakat 5 persen.

Ketua Baznas Bone, H Zainal yang dikonfirmasi Tribunbone.com terkait pembagian tersebut menjelaskan alasan dirinya memasukkan camat hingga kepala desa sebagai salah satu penerima zakat.

Baca: Segini Takaran Zakat Fitrah dan Infaq di Masjid-masjid Toraja Utara

Baca: Baznas Mamuju Salurkan Zakat Fitrah untuk 2 Ribu Lebih Kaum Dhuafa

Ia menceritakan awalnya pembagian presentase penyaluran Zakat Fitrah lantaran adanya desakan dari Unit Pengumpul Zakat (UPZ) di desa-desa.

"Dalam rapat di Baznas pada 6 Juni 2018 diputuskan persentase penerima zakat, fakir miskin harus 50 persen, kemudian Ibnusabil dan Muallaf sebanyak 10 persen," kata H Zainal kepada tribunbone.com, Minggu (10/6/2018).

Terkait adanya camat hingga kepala desa sebagai salah satu penerima zakat, H Zainal menyebutkan mereka termasuk dalam kategori amil atau pengumpul zakat.

"Diketahui salah satu yang berhak dari 8 golongan menerima zakat itu adalah amil atau pengumpul zakat. Amil di sini terbagi atas tiga yakni pengawas, panitia, dan seksi pengumpulan," jelasnya.

Halaman
12
Penulis: Justang Muhammad
Editor: Hasriyani Latif
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help