Nggak Nyangka! Orang Baik Lebih Rentan Depresi, Ini Penyebabnya

Saling tolong menolong dalam segala hal agar bermanfaat bagi orang lain adalah kahikat manusia lainnya.

Nggak Nyangka! Orang Baik Lebih Rentan Depresi, Ini Penyebabnya
Ilustrasi depresi 

TRIBUN-TIMUR.COM-Dalam ajaran sejumlah agama, masnusia tidak hanya diajarkan mengabdi kepada tuhannya melainkan juga berbuat baik kepada sesama manusia.

Saling tolong menolong dalam segala hal agar bermanfaat bagi orang lain adalah kahikat manusia lainnya.

Makanya, sedari kecil kita dibiasakan untuk berbuat baik dengan semua makhluk hidup di dunia.

Terutama dengan sesama manusia.

Bahkan kita, manusia, dituntut untuk menjadi orang baik agar tidak timbul permusuhan.

Baca: Enrekang Bakal Diguyur Hujan Sepanjang Hari Ini

Baca: 12 Fakta Bimanesh Sutarjo, Dokter yang Celaka Usai Periksa Setya Novanto Tersangka KPK

Baca: Panwaslu Enrekang Ingatkan Aparat Desa Tak Terlibat Politik Praktis

Namun seakan bertolak belakang, sebuah riset menunjukan bahwa bersikap baik ke orang lain bisa berdampak buruk pada diri sendiri.

Ilustrasi berbuat baik
Ilustrasi berbuat baik ()

Sebuah riset digelar dengan meneliti kaitan pola pikir orang yang dianggap pro-sosial, mereka yang rela berkorban demi keadilan dan kesetaraan, dengan gejala klinis depresi jangan panjang.

Halaman
1234
Editor: Rasni
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved