Di PT IKI, Taruna Polimarim AMI Belajar Navigasi di KM Sabuk Nusantara

Mereka diterima dan mendapat bimbingan dari dua Pimpinan Proyek (Pimpro) Unit Produksi PT IKI Makassar, Junedi dan Sofyan Chalil.

Di PT IKI, Taruna Polimarim AMI Belajar Navigasi di KM Sabuk Nusantara - kuliah-lapangan_20170601_015431.jpg
dok pribadi
Pimpinan Proyek (Pimpro) Unit Produksi Ir Junedi saat memberikan pengarahan ke taruna Polimarim AMI di galangan PT IKI Makassar, Rabu (31/5/2017).
Di PT IKI, Taruna Polimarim AMI Belajar Navigasi di KM Sabuk Nusantara - kapal-jetliner_20170601_015356.jpg
dok pribadi
Taruna Politeknik Maritim AMI Makassar berfoto di depan kapal jetfoil Kapal Ferry Cepat (KFC) Jetliner Pelni di graving dock PT IKI Makassar, Rabu (31/5/2017).
Di PT IKI, Taruna Polimarim AMI Belajar Navigasi di KM Sabuk Nusantara - belajar-navigasi_20170601_014822.jpg
dok pribadi
Taruna Polimarim AMI Makassar mendapat penjelasan peralatan navigasi dari perwira KM Sabuk Nusantara 41 di Galangan PT IKI Makassar, Rabu (31/5/2017).

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Sebanyak 30 taruna Politeknik Maritim AMI Makassar melakukan kuliah lapangan di PT (Persero) Industri Kapal Indonesia (IKI) di Jl Galangan Kapal, Kelurahan Kaluku Bodoa, Tallo, Makassar, Rabu (31/5/2017).

Dari rilis yang diterima tribun-timur.com, Rabu (31/5/2017), pada kuliah lapangan tersebut, taruna-taruna dari program studi nautika tingkat satu tersebut, melihat langsung pembangunan dan proses reparasi kapal yang dilakukan di PT IKI Makassar.

Kehadiran taruna Polimarim AMI Makassar tersebut bagian dari praktik mata kuliah Konstruksi dan Pencegahan Pencemaran. Mereka diterima dan mendapat bimbingan dari dua Pimpinan Proyek (Pimpro) Unit Produksi PT IKI Makassar, Ir Junedi MM dan Sofyan Chalil ST.

Baca: Program Tol Laut, Pembangunan KM Kendhaga Nusantara di PT IKI Capai 90 Persen

Baca: KMP Lakaan Buatan PT IKI Resmi Beroperasi, Layari Kupang-Rote-Ndao

“Saat ini PT IKI tengah membangun dua kapal baru, KM Kendhaga Nusantara. Selebihnya aktivitas paling banyak kami lakukan adalah reparasi atau perbaikan kapal. Seperti kalian perhatikan ada tiga kapal di sleep way dan satu kapal graving dock,” kata Junedi.

Pada kesempatan pertama, Junaedi bersama Sofyan menjelaskan keberadaan zinc anoda di bagian bawah lambung kapal. Anoda-anoda ini sengaja dipasang untuk menurunkan laju korosi atau karat yang tinggi, agar baja mendapat perlindungan yang baik.

“Besi yang merupakan bagian terbesar dari konstruksi kapal, mudah mengalami korosi yang disebabkan oleh air laut. Selain dilindungi cat anti korosi, perlindungan yang tak kalah penting adalah menggunakan logam-logam yang lebih reaktif sebagai anoda,” jelas Sofyan.

Echo Sounder

Para taruna juga berkesempatan menaiki Kapal Motor (KM) Sabuk Nusantara 41 yang tengah melakukan reparasi di dok sleepway. Kapal perintis yang dioperasikan PT Pelni ini melayani jalur pelayaran rutin di wilayah Provinsi Maluku (Ambon-Saumlaki).

Halaman
123
Penulis: Hasrul
Editor: Arif Fuddin Usman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved