TribunTimur/
Home »

Opini

Pendidikan Barat vs Lokalitas Indonesia Menuju Nilai Moralitas

Arus utama pendidikan adalah sebuah proses memanusiakan manusia.

Pendidikan Barat vs Lokalitas Indonesia Menuju Nilai Moralitas
Masalah pendidikan yang paling mendesak adalah bukan menekankan pada efisiensi sekolah atau dunia kampus kita tetapi lebih tentang bagaimana menciptakan dan menjaga masyarakat yang lebih manusiawiā€¯.
Pendidikan merupakan salah satu alat transformasi sebuah nilai yang ingin di lekatkan pada peserta didik baik nilau moralitas, kemanusiaan, kebertuhanan, serta kebudayaan sebab dengan sistem pendidikan mampu membuat marubah dari hal yang tidak tau menjadi tau. Akan tetapi sebuah fenomena besar yang telah terjadi pada pendidikan di jaman post moderen sekarang seolah terjadi krisis nilai pada semua aspek terutama pada moralitas bangsa kita.
Pertanyaan kemudia apakah nilai-nilai moralitas dan spritualitas di dunia pendidikan telah ditanamkan pada peserta didik pada generasi penerus cita bangsa ? jawabannya, ada pada guru dan dosen yang memberikan proses pengajaran, pembimbingan dan memberikan contoh  pada setia pendidikan yang baik. Semoga saja hal itu telah terlaksan di dunia pendidikan sekarang ini. Walaupun seharusnya kebanyak orang-orang yang berpendidikan merusak bangsa ini seperti korupsi yang tercemar di mana-mana.
Pendidikan yang baik adalah pendidikan yang memiliki budaya yang berkarakter, terbebas dari hegemoni kekuasaan dan kekuatan ekonomi, sehingga tercipta masyarakat terdidik dan tercerahkan dalam nuansa romantisme ketercerahan.
Pendidikan adalah kebudayaan yang sedang berlangsung dan tidak dapat di pisahkan dari sifat sifat kebudayaan proses dan sistem pendidikan yang selama ini kita jadikan sebagai kurikulum yang bersumber dari barat musti di runtuhkan karena sangat tidak cocok dengan kebudayaan masyarakat kita. Kebudayaan sistem barat hanya mementikan orientasi intelektualitas dan menyampingkan nilai-nila emosional dan spritualitas di dunia pendidikan. Tidaklah mengherankan jika pendidikan di indonesia mengalami krisis moralilat yang sebenarnya akarnya menancap di dunia pendidikan.
Arus utama pendidikan adalah sebuah proses memanusiakan manusia. Menjadikanya lebih kreatif dan mampu mengembangkan potensi yang masih tertidur di dalam jiwa manusia. Tapi yang terjadi sebuah fenomena yang kian mengkristal, tak luput dari nuansa perkembangan pendidikan kita yang telah lalai dari cita luhurnya yaitu menciptakan pencerahan dan telah bergeser menjadi sebuah kontrak sosial bagi pemegang saham di dunia. Pendidikan yang di canangkan sebagai modal utama dalam membangun peradaban yang tercerah hanya menjadi simbol belakang, sementara di balik semua itu ada topeng  ekonomi yang menjadi basis utama dalam menebalkan kantong para pelakon.
Pendidikan yang di landasi oleh budaya materialistik (pendidikan gaya barat), akan menghasilkan manusia-manusia serakah, sebailknya pendidikan yang berbasis lokalitas (memakar pada budaya memanusiakan manusia) akan menghasilkan manusia yang memiliki nilai-nilai moralitas. Budaya lokal yang ada di negeri ini menjunjung tinggi kebertuhanan, kemanusiaan, dan keberadaannya di alam semesta.
Kearifan lokal jika di tanamkan akan membentuk karakter peserta didik yang tangguh , dan kokoh walaupun di hempas badai moralitas bangsa kita yang telah kian terhanyut oleh keresakahan akan kekuasaan dan keuangan . perbedaan latar pendidikan dan latar budaya, yang berbeda merupakan pola interaksi sosial yang terus menerus berlanjut sebagai bagian dari proses mencari jati diri manusia.
Sesungguhnya keberadaan pendidikan sebagai alat untuk menemukannya sebuah nilai yang sebenarnya telah tertanam di dalam diri manusia dengan pendidikanlah kita dapat menggali nilai luhur itu agar  bisa menjadi manusia yang lebih baik. Sehingga seluruh masyarakat dapat menciptakan sebuah peradaban baru yang tercerahkan dengan ilmu pengetahuan lokal yang memiliki nurani dan keimanan.
Masyarakat yang tercerahkan akan melahirkan  kedamain, keadilan yang merupakan cita bangsa ini  yang telah lama menggeliat di  dalam masyarakat. Moderen haus akan kelapar dan kekuasaan yang kadang menghalalkan segala cara untuk memenuhi hasrat-hasratnya , namun dengan adanya sebuah budaya kearifan lokal yang di tanamkan melalui pendidikan, akan mengantarkan bangsa ini mengembalikan harkat dan martabat yang telah kehilangan bentuk.**

Oleh;
Iwansyah
Ketua Umum HMI MPO Komisariat STIKPER Gunung sari Makassar

Editor: Aldy
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help