Ibu dan Anak Meninggal di Pinrang

IRT di Pinrang Tewas Tergantung, Dua Anaknya Juga Tewas Diduga Dicekoki Racun

Diduga kedua anak laki-laki tersebut dicekoki racun oleh ibunya sebelum ia ditemukan tergantung.

Penulis: Nining Angraeni | Editor: Muh. Irham
Tribun Pinrang/Nining Anggraeni
Jenazah BR (37) dan kedua anak laki-lakinya MD (8) dan MN (5) saat dievakuasi di kediamannya, Ancol Barat Lorong 1,Kelurahan Fakkie, Kecamatan Tiroang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, Senin (19/9/2022) siang. 

TIROANG, TRIBUN-TIMUR.COM -  Seorang ibu rumah tangga (IRT) berinisial BR (37) di ditemukan tewas tergantung di rumahnya di Ancol Barat  Lorong 1,Kelurahan Fakkie, Kecamatan Tiroang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, Senin (19/9/2022) siang.

Tragisnya, di dalam rumah tersebut, dua anak BR yakni MD (8) dan MN (5) juga ditemukan meninggal dunia.

Diduga kedua anak laki-laki tersebut dicekoki racun oleh ibunya sebelum ia ditemukan tergantung.

Pasalnya, di samping jasad kedua anak tersebut terdapat botol dan gelas yang berisi air berwarna coklat yang diduga merupakan racun.

Kedua anak tersebut terbaring di karpet lengkap dengan bantal dan sarung yang menutupi badannya.

Sementara salah satu anaknya mengenakan pakaian olahraga sekolah.

Jasad BR pertama kali ditemukan oleh suaminya, AS (40).

Baca juga: Pesan Suara IRT di Pinrang Sebelum Cekoki Dua Anaknya dengan Racun: Anakmu Sudah Saya Kirim ke Surga

Hal itu dikatakan saudara AS, Ansar saat ditemui di RSUD Lasinrang Pinrang.

"Pertama kali ditemukan sama suaminya. Sekitar pukul 10.00 Wita,"kata Ansar.

Sebelum kejadian, AS disuruh istrinya untuk pergi menagih utang.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved