Breaking News:

Tribun Makassar

Dihadiri Presiden Jokowi, Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman Ikuti Virtual Hakordia 2021

Acara yang dihadiri oleh Presiden RI, Joko Widodo ini juga dihadiri oleh para Menteri Kabinet Indonesia Maju. Serta para Kepala Daerah se Indonesia.

Humas Pemprov Sulsel
Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman mengikuti puncak acara Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2021 secara virtual, Kamis (9/12/2021). 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman mengikuti puncak acara Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2021 secara virtual, Kamis (9/12/2021). 

Dengan tema, yakni 'Satu Padu Bangun Budaya Antikorupsi'.

Acara yang dihadiri oleh Presiden RI, Joko Widodo ini juga dihadiri oleh para Menteri Kabinet Indonesia Maju. Serta para Kepala Daerah se Indonesia.

Ketua KPK, Bapak Firli Bahuri mengajak segenap anak bangsa untuk mengambil peran memberantas dan melakukan aksi-aksi terkait dengan pemberantasan korupsi.

Dalam sambutannya, Presiden Jokowi mengajak semua aparat penegak hukum, termasuk KPK, untuk terus membangun tata kelola yang mencegah tindak koruptif. 

Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman mengikuti puncak acara Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2021 secara virtual, Kamis (9/12/2021).Acara yang dihadiri Presiden RI, Joko Widodo ini juga dihadiri oleh para Menteri Kabinet Indonesia Maju. Serta para Kepala Daerah se Indonesia.
Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman mengikuti puncak acara Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2021 secara virtual, Kamis (9/12/2021).Acara yang dihadiri Presiden RI, Joko Widodo ini juga dihadiri oleh para Menteri Kabinet Indonesia Maju. Serta para Kepala Daerah se Indonesia. (Humas Pemprov Sulsel)

Terkait pemulihan aset, Presiden mendorong untuk segera ditetapkan Undang-Undang Perampasan Aset Tindak Pidana.

Regulasi tersebut diperlukan agar penegakan hukum yang berkeadilan dapat terwujud secara profesional, transparan, dan akuntabel, serta dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Jokowi menegaskan bahwa pemberantasan korupsi tidak boleh identik dengan penangkapan. Pencegahan merupakan langkah yang lebih fundamental dalam mencegah terjadinya tindak pidana korupsi.

“Penanaman budaya antikorupsi sejak dini merupakan bagian penting dari pemberantasan korupsi. Membangun kesadaran diri adalah kunci mental antikorupsi,” lanjutnya.

Terpisah, Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman, mengajak dimomentum Hakordia ini untuk menanamkan nilai-nilai antikorupsi.

"Mari sedini mungkin mulai menanamkan akan pentingnya nilai-nilai antikorupsi bagi anak bangsa. Yang nantinya akan menjadi budaya antikorupsi, serta akan menuju peradaban bebas korupsi," tuturnya.(*)

Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved