Breaking News:

Vonis Nurdin Abdulah

Ogah Urusi Vonis Penjara Nurdin Abdullah, Sudirman Sulaiman Ungkap Rencana Besarnya di Pemerintahan

Sudirman menyebut vonis Nurdin Abdullah sepenuhnya ranah penegak hukum, bukan ramahnya.

Penulis: Ari Maryadi | Editor: Saldy Irawan
abdiwan/tribuntimur.com
Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi selatan (Sulsel), Nurdin Abdullah dan Andi Sudirman Sulaiman tiba di Rumah Jabatan (Rujab) Gubernur Sulsel, Jalan Jenderal Sudirman, Makassar, Kamis (6/9/2018).Nurdin Abdullah dan Andi Sudirman Sulaiman dijemput langsung oleh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lingkup Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel dan para relawan pemenangan Prof Andalan dari Bandara Sultan Hasanuddin Makassar menuju ke Rujab Gubernur Sulsel.NurdinAbdullah dan Andi Sudirman Sulaiman resmi menjadi Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan, usai dilantik oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, Rabu (5/9/2018) kemarin di Istana. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Pelaksana tugas Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman angkat bicara terkait kasus hukum pasangannya, Nurdin Abdullah.

Bagi Sudirman, ia mengaku ingin fokus bekerja yang terbaik menyelesaikan sisa masa jabatan Prof Andalan hingga 5 September 2023.

Sudirman menyebut vonis Nurdin Abdullah sepenuhnya ranah penegak hukum, bukan ranahnya.

"Jangan. Saya tidak mau komen itu. Kita fokus bekerja saja (di Pemprov). Soal vonis Itu bukan area saya," kata Sudirman kepada wartawan di Gedung DPRD Sulsel Senin (30/11/2021) malam.

Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman menjadi saksi sidang kasus Nurdin Abdullah di Pengadilan Negeri Makassar, Kamis (26/8/2021)
Plt Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman menjadi saksi sidang kasus Nurdin Abdullah di Pengadilan Negeri Makassar, Kamis (26/8/2021) (TRIBUN-TIMUR.COM/MUHAMMAD ABDIWAN)

Sudirman adalah pasangan Nurdin Abdullah pada Pilgub Sulsel 2018 lalu.

Sudirman sendirian jadi pengendali Pemerintahan Sulawesi Selatan sejak Maret 2021 lalu, atau sejak Nurdin Abdullah ditangkap KPK.

Sebelumnya diberitakan Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi atau Pengadilan Tipikor Makassar menjatukan vonis 5 tahun penjara plus denda Rp 500 juta kepada Gubernur Sulsel nonaktif, Nurdin Abdullah.

"Menjatuhkan pidana penjara selama 5 tahun ditambah denda pidana Rp500 juta," ujar Ketua Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Makassar, Ibrahim Palino saat membacakan vonis Nurdin Abdullah, Senin (29/11/2021) malam.

Vonis 5 tahun penjara jauh lebih ringan dibanding tuntutan Jaksa Penuntut Umum dari Komisi Pemberantasan Korupsi atau JPU KPK.

Sementara, soal denda, jika Nurdin Abdullah tak bisa membayarnya, maka diganti kurungan (penjara) selama 4 bulan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved