Breaking News:

Tribun Maros

Usaha Tambak Kepiting Mulai Dilirik Warga Desa Minasaupa Maros, Hasilnya Dikirim ke Cina & Singapura

Warga Desa Minasaupa, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan sudah setahun melakukan budidaya kepiting bakau.

Penulis: Nurul Hidayah | Editor: Sudirman
TRIBUN-TIMUR.COM/NURUL
Hasil Tambak warga Desa Minasaupa, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros 

TRIBUNMAROS.COM, MAROS - Warga Desa Minasaupa, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan sudah setahun melakukan budidaya kepiting bakau.

Petani tambak, Burhan mengatakan, terdapat 3 jenis bibit yang dikembang biakkan warga di Desa Minasaupa.

"Ada tiga jenis yang dikembang biakkan di tambak warga, pertama jenis larva yang baru bisa di panen setelah empat bulan," katanya.

Adapula bibit kepiting ukuran 5 gram yang di panen setelah 1-2 bulan usai ditebar.

Selain itu, kepiting kurus yang sengaja digemukkan.

"Ini kepiting yang tidak lolos sortir oleh petani tambak dibeli, kemudian digemukkan lagi. Jenis ini yang paling cepat proses panennya yakni 15 hari saja," jelasnya.

Bibit kepiting ini dibeli dari luar Kabupaten.

"Kalau larva dibeli di Barru, sementara yang kepiting kurus itu dibeli di Manokwari," tuturnya.

Hal utama yang perlu diperhatikan dalam proses budidaya kepiting bakau ini adalah pemberian pakan.

"Kalau yang larva itu diberi makan udang rebon, sementara yang lainnya diberi makan ikan bete-bete, sekali sehari," lanjutnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved