Breaking News:

Kesehatan

Kenali Gejala Serangan Jantung yang Tidak Disadari

Serangan jantung tidak selalu muncul dengan gejala klasik. Faktanya, hanya setengah dari serangan jantung yang terjadi dengan cara ini

Editor: Muh. Irham
Istimewa
Ilustrasi serangan jantung 

TRIBUN-TIMUR.COM - Umumnya, seseorang yang mengalami serangan jantung akan menunjukkan beberapa gejala seperti, nyeri di di perut bagian atas atau ulu hati, nyeri di bagian dada, tulang rusuk bagian bawah, dan lengan yang menjalar hingga ke leher, rahang, bahu hingga punggung, pusing, mual dan muntah, keringat berlebih, dan sesak napas.  

Serangan jantung tidak selalu muncul dengan gejala klasik. Faktanya, hanya setengah dari serangan jantung yang terjadi dengan cara ini, menurut penelitian terbaru dari Harvard Medical School.  

Saat ini, gejala serangan jantung pada orang tua dapat dengan mudah terlewatkan sehingga Anda mungkin mengalami serangan jantung tanpa disadari.  

“Apa yang disebut serangan jantung diam ini hanya didiagnosis setelah kejadian, ketika rekaman aktivitas listrik jantung (elektrokardiogram, atau EKG) atau tes lain mengungkapkan bukti kerusakan jantung,” tulis para peneliti.  

Ketidaktahuan yang berbahaya dari serangan jantung yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan permanen pada jantung atau berakibat fatal.  

Melansir Express, Selasa (14/9/2021), para peneliti di Harvard Medical School telah menyelidiki apa yang menyebabkan serangan jantung diam ini.

Salah satu penjelasannya mungkin adalah toleransi rasa sakit yang lebih tinggi dari rata-rata, seperti yang ditunjukkan oleh sebuah penelitian baru-baru ini.

Orang lain salah mengira gejala mereka sebagai gangguan pencernaan atau nyeri otot.   Namun, orang lain mungkin merasakan sakit, tetapi di bagian tubuh bagian atas mereka selain bagian tengah dada yang biasanya diabaikan.  

Sebuah penelitian di Denmark menemukan bahwa satu dari empat serangan jantung dapat muncul dengan gejala atipikal yang dapat dengan mudah diabaikan atau dikacaukan dengan gangguan lain.  

Dokter Kenneth Rosenfield, kepala bagian pengobatan dan intervensi vaskular di Rumah Sakit Umum Massachusetts yang berafiliasi dengan Harvard, mengatakan banyak orang tidak menyadari bahwa selama serangan jantung, gejala klasik nyeri dada hanya terjadi sekitar separuh waktu.  

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved