Breaking News:

Aksi Satpol PP

Setelah 'Saya Sappol' Kini Muncul Kasus Baru, Wali Kota Marah Besar hingga Camat Kena Semprot

"Bajunya di belakang tulisannya 'Satpol PP', enggak pakai PDH. Seragamnya sama-sama menggunakan kaus oranye," paparnya.

Editor: Saldy Irawan
twitter
Meme video Saya Sappol Mana Izinmu beredar terkait kasus penganiayaan oleh oknum Satpol PP Gowa 

TRIBUN-TIMUR.COM -- Setelah kasus 'Saya Sappol' yang viral di media sosial atas perlakuan kasar oknum pejabat Satpol PP Gowa terhadap masyarakat, kini muncul kasus yang sama di Tangerang Selatan. 

Pemerintah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengaku baru ini ia telah menegur pihak Satpol PP yang mengancam pemilik angkringan di Pamulang, Tangsel.

Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie mengatakan, personel Satpol PP yang mengancam pemilik itu merupakan anggota Ketentraman dan Ketertiban (Trantib) Satpol PP di Kecamatan Pamulang.

Oleh karenanya, Pemkot Tangsel menyampaikan teguran itu melalui perangkat Kecamatan Pamulang.

Benyamin menyatakan, oknum tersebut merupakan personel Trantib Satpol PP non-pegawai negeri sipil (PNS).

"Saya sudah tegur itu Trantib Kecamatan Pamulang, saya sudah tegur camat-nya," ungkap Benyamin melalui sambungan telepon, Rabu (21/7/2021).

"Dia merupakan anggota trantib non-PNS," sambung dia.

Benyamin mengakui bahwa tindakan anggota Trantib Satpol PP itu keliru karena menertibkan dengan cara mengancam dan membentak.

Pihaknya tak hanya menegur perangkat Kecamatan Pamulang saja, tapi turut menegur perangkat kecamatan lainnya di Tangsel agar kejadian serupa tak terulang.

Satpol PP Tangerang Selatan juga tak luput dari peneguran itu.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved