Breaking News:

Update Corona Indonesia

Indonesia Terancam Darurat Tenaga Kesehatan, Banyak Dokter dan Perawat/Nakes Berpulang Karena Covid

Update jumlah dokter wafat karena Covid dan jumlah perawat meninggal karena Covid, Indonesia darurat tenaga kesehatan jika tidak ada pencegahan

Editor: Mansur AM
Tribunnews
Ilustrasi dokter meninggal karena Covid 

Mahesa menerangkan kondisi para dokter saat ini terus dipantau oleh IDI. Sebab mereka adalah tulang punggung dari penanganan corona.

Saat ini, ia mengakui apabila banyak nakes yang tak berujung fatal karena sudah divaksinasi.

Tetapi ia menekankan, lonjakan kasus corona yang terus menerus bisa menyebabkan kelelahan akut dan berujung membuat nakes tumbang, termasuk dokter.

”Jadi kami sudah berikan pedoman, cuma memang meski sudah divaksinasi suntikan kedua, lonjakan pasien yang cukup tinggi menyebabkan overwork yang kami khawatirkan tentu akan menimbulkan burn out. [Ini] yang menyebabkan imun nakes menurun walaupun memang di Kudus dan beberapa tempat memang membuktikan efektivitas vaksin karena tidak terlalu banyak [yang gugur]. Namun dengan lonjakan terus menerus, tentu imun nakes turun atau mengalami permasalahan,” tambahnya.

Oleh sebab itu, Mahesa pun meminta masyarakat untuk bekerja sama di hulu atau menjaga diri agar jangan sampai tertular.

Ia meminta warga untuk lebih disiplin prokes dan patuh terhadap kebijakan PPKM Darurat.

”Kami mohon komponen bangsa kerja sama dan bisa menopang nakes karena kita tidak tahu lonjakan sampai kapan kalau melihat ketidakdisiplinan masyarakat. Jadi mohon masyarakat jadikan pandemi ini pertarungan bersama,” ujarnya.

Terkait functional collapse, Ketua Tim Mitigasi PB IDI, Mohammad Adib Khumaidi mengatakan functional collapse rumah sakit tak hanya dilihat dari angka kematian dokter.

Hal lain yang jadi sorotan IDI adalah kurangnya pasokan obat, alat kesehatan, hingga oksigen di beberapa wilayah. "Kondisi-kondisi ini yang saya kira functional collapse-nya sudah terjadi, tapi kita tidak bisa mengatakan secara general," ungkapnya.

Adib mengatakan tingginya angka kematian dokter terjadi akibat lonjakan jumlah pertambahan kasus positif Covid-19 dari hari ke hari.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved