Filosofi Julukan Maung

Filosofi Julukan Maung Bagi Persib Bandung, Sudah Lama Tertanam Dalam Budaya Masyarakat Sunda

Persib Bandung seakan menjadi fenomena di masyarakat Sunda maupun pencinta sepak bola Tanah Air.

Kompas.com
Bobotoh saat mendukung Persib Bandung. (KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHA) 

TRIBUN-TIMUR.COM - Persib Bandung memiliki makna agung di mata masyarakat Jawa Barat, kebanyakan.

Persib Bandung seakan menjadi fenomena di masyarakat Sunda maupun pencinta sepak bola Tanah Air.

Berita-berita soal Persib kerap menjadi pencarian tertinggi dalam Google, terlebih ketika klub berjuluk Maung Bandung itu akan bertanding.

Dalam dunia maya, Persib masuk dalam daftar klub Asia dengan suporter paling "berisik" dengan menduduki peringkat pertama.

Petani Mengeluh, Harga Jagung Anjlok di Bone

Pakar HTN Fahri Bachmid Bedah Kesalahan Fatal Stafsus Presiden Andi Taufan Garuda Putra

Terlepas dari fenomena tersebut, julukan Maung Bandung tersematkan dalam diri Persib.

Bukan hal sepele julukan tersebut bisa tersematkan. Filosofi maung (harimau) sudah lama tertanam dalam budaya masyarakat Sunda.

Bagi sebagian besar masyarakat Sunda, maung tak hanya dimaknai sebagai seekor hewan buas penguasa rimba hutan di Tatar Pasundan.

Maung menempati posisi tertinggi dalam stratifikasi hewan yang hidup di Tatar Sunda.

Masyarakat Sunda juga memandang maung sebagai simbol semangat dan keberanian.

Dalam jurnal penelitian berjudul "Antara Mitos dan Realitas: Historitas Maung Di Tatar Sunda," yang ditulis oleh Budi Gustaman dan Hilman Fauzia Khoeruman dari Universitas Padjadjaran, masyarakat Sunda memaknai maung sebagai binatang mitologis.

Halaman
123
Editor: Ansar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved