Update Corona di Majene

BREAKING NEWS: Satu Warga Majene Positif Corona, Sempat Dirawat di RS Unhas saat Pulang dari Bogor

Hal itu disampaikan Kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Majene, dr Rahmat, saat dihubungi via telepon, Minggu (29/3/2020).

TRIBUN TIMUR/NURHADI
Gubernur Sulbar Ali Baal Masdar (ABM) (masker putih) bersama gugus tugas pencegahan corona diantaraanya, Kepala BPBD, Kadis Kesehatan, Kadis Sosial dan Direktur RSUD Sulbar diwawancarai media saat pantau gedung RSUD lama yang disediakan untuk pasien corona.(nurhadi/tribun) 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAJENE - Terkonfirmasi satu warga Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, dinyatakan positif virus corona.

Hal itu disampaikan Kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Majene, dr Rahmat, saat dihubungi via telepon, Minggu (29/3/2020).

"Iya sudah pasti (positif), sudah valid dari atas (Makassar) sudah ada hasilnya keluar dari RS Unhas, meskipun kami belum terima suratnya,"kata dr Rahmat.

Dia menjelaskan, yang bersangkutan seorang santri yang baru saja pulang dari Bogor, Jawa Barat, beberapa waktu lalu.

Yang bersangkutan sempat diperiksa di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, hasilnya suhu tubuh 38,5 derajat celsius sehingga dilakukan pemeriksaan lanjut.

"Setelah diperiksa, diarahkan ke RS Unhas untuk dirawat, tapi kemarin malam keluar atas persetujuan dokter karena gejala klinis menurun, tapi setelah tiba di Majene keluar hasil lab di Makassar, bahwa dia positif,"jelasnya.

dr Rahmat mengatakan, pihaknya sudah turun tangan melakukan upaya agar tak menular ke yang lain, dengan melakukan edukasi terhadap keluarga dan masyarakat yang sudah kontak langsung.

Tim Damkar Kota Makassar bersama aparat TNI Kodim 1408/BS melakukan penyemprotan disinfektan di Hotel Grand Sayang Park, Jl Manunggal, Makassar, Sabtu, (28/03/2020). Kegiatan ini dipimpin langsung Pj Wali Kota Makassar M Iqbal Suhaeb. Hotel milik Pemprov Sulsel ini akan dijadikan tempat tinggal sementara petugas medis yang bekerja di rumah sakit tempat pasien Virus Corona.
Tim Damkar Kota Makassar bersama aparat TNI Kodim 1408/BS melakukan penyemprotan disinfektan di Hotel Grand Sayang Park, Jl Manunggal, Makassar, Sabtu, (28/03/2020). Kegiatan ini dipimpin langsung Pj Wali Kota Makassar M Iqbal Suhaeb. Hotel milik Pemprov Sulsel ini akan dijadikan tempat tinggal sementara petugas medis yang bekerja di rumah sakit tempat pasien Virus Corona. (sanovra jr/tribun-timur.com)

"Kita sampaikan, jangan ada keluar dulu, cukup di dalam rumah isolasi diri,"ucapnya.

Kata dia, pihaknya sedang menunggu Alat Pelindung Diri (APD) dan Rapid Test dari RSU Regional Sulbar, karena yang bersangkutan akan ditangani untuk dirujuk ke rumah sakit rujukan perawatan pasien virus corona.

"Apakah akan dirujuk ke Makassar, Para-pare atau RSU Regional Mamuju, sebentar akan ditentukan. Tergantung dokter Paru, tapi kalau bisa di RSU Regional Sulbar,"kata dia.

Halaman
12
Penulis: Nurhadi
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved