Garuda Indonesia

Ari Ashkara Eks Dirut Garuda Indonesia Selain Dicopot, Lihat Hukuman Menanti Usai Erick Thohir Murka

Ari Ashkara eks Dirut Garuda Indonesia tak hanya dicopot, ini hukuman lain menanti usai Menteri BUMN Erick Thohir murka.

Ari Ashkara Eks Dirut Garuda Indonesia Selain Dicopot, Lihat Hukuman Menanti Usai Erick Thohir Murka
GARUDA-INDONESIA.COM
Eks Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk nonaktif, I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra atau Ari Askhara. 

TRIBUN-TIMUR.COM - Ari Ashkara eks Dirut Garuda Indonesia tak hanya dicopot, ini hukuman lain menanti usai Menteri BUMN Erick Thohir murka.

Tak cukup dengan mencopot Ari Ashara dari jabat bos Garuda Indonesia.

Pemerintah memastikan penyelundupan motor Harley Davidson yang diduga dilakukan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk nonaktif, I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra atau Ari Askhara akan dikenai hukuman pidana penjara.

Hal ini disampaikan oleh Menteri BUMN RI, Erick Thohir saat melakukan jumpa pers bersama Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta pada Kamis (5/12/2019) sore.

"Saya yakin Ibu Menteri Keuangan dan Dirjen Bea cukai akan memproses secara tuntas. Apalagi di sini ditulis kerugian negara, jadi kalau ukurannya kayak gini sudah menjadi faktor yang tidak hanya perdata tetapi menjadi faktor pidana," kata Erick Thohir sebagaima ditayangkan Kompas TV pada Jumat (6/12/2019).

Dilansir Kompas TV, Ari Askhara terancam dijerat menggunakan Pasal 102 UU Nomor 17 Tahun 2006 tentang Kepabeanan.

Dalam pasal 102 UU Nomor 17 tahun 2006, terdapat 8 tindakan yang dapat terjerat menggunakan pasal ini.

Satu di antaranya yaitu tindakan mengangkut barang impor tanpa mencantumkannya dalam manifest.

"Setiap orang yang mengangkut barang impor yang tidak tercantum dalam manifes sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7A ayat (2)."

Begitu bunyi pasal tersebut pada poin a.

Halaman
1234
Editor: Edi Sumardi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved